Yuk, stop Global Warming mulai dari rumah sendiri!

By | November 23, 2016

Sebagai seorang ecomom alias Mamah cerdas peduli lingkungan ada baiknya kita update sama perkembangan zaman. Yaa… tahu sendiri bumi yang kita pijak sekarang ini semakin tidak ramah. Koq bisa ya? Ibarat tuan rumah, kalau ada tamu yang ngeselin, berperilaku seenaknya tanpa memperhatikan keselamatan dan kenyamanan rumah, tentu yang punya rumah juga pasti marah. Nah, bumi juga begitu.

Kapan hari saya pernah baca artikel tentang global warming. Asli ya, agak serem juga baca dampak yang bisa ditimbulkan gobal warming. Salah satu dampak buruknya adalah terjadi perubahan iklim dan cuaca di mana gunung es bakal mencair dan es yang mengapung di laut tambah sedikit aja. Itu artinya bumi bakal kena pemanasan global. Aduh, kebayang deh gimana kalo seluruh dunia kena pemanasan global. Sudah kebayang belum? Coba deh simak pidatonya Leonardo Dicaprio pas nerima Oscar kemarin.

Film The Revenant memang menggambarkan hubungan antara manusia dan alam di dunia ini. Syutingnya sendiri penuh dengan tantangan. Karena di tahun 2015 kemarin, bumi terasa jadi tempat yang paling panas, dan memang terpanas sepanjang sejarah. Bahkan tim produksi film The Revenant sampai harus jauh berpindah lokasi hanya untuk menemukan salju.

Hiyyy… tiba-tiba jadi takut aja kalo apa yang saya lakukan malah menambah dampak global warming. Dari situ, saya jadi kepikiran buat mengatasi global warming, minimal dari keluarga saya sendiri. Ada beberapa rencana yang bakal saya lakukan buat mengatasi global warming, beberapa rencana ada yang udah berjalan sih.

Berikut beberapa hal yang udah saya lakukan sama keluarga.

1. Mengajarkan anak-anak untuk cinta lingkungan

Anak saya tiga, masih pada kecil sih. Yang satu kelas 6 SD, satu kelas 3 SD yang satu masih TK. PR banget nih buat saya ngasih tahu mereka tentang pentingnya cinta lingkungan. Tapi, yang jelas saya harus pelan-pelan memberi tahu mereka untuk mencintai lingkungan.

img_20161123_200230

Misalnya nih, kalo mereka lagi jajan, bungkus makanannya saya suruh buang langsung ke tempatnya. Atau kalau gak nemu tempat sampah, lipat-lipat dulu sampahnya, masukkan ke tas. Nanti begitu nemu tempat sampah, langsung buang.

2. Memberikan contoh

img_20161123_200212

Kita yang ngajak, kita yang ngajarin, ya udah pasti kita juga harus ikut praktekin hidup cinta lingkungan buat mengatasi dampak dari global warming. Gak mungkin juga kan anak-anak diajarin buang sampah di tempatnya, sementara saya sendiri malah seenaknya buang sampah di jalan. Contoh lain kalau keluar rumah, saya usahakan bawa tumbler sendiri, jadi gak perlu beli air minum kemasan diluar sana. Dirumahpun saya jarang beli minum kemasan,l ebih sering bikin minuman sendiri, kayak jus atau es buah gitu. Makanya saya selalu sedia buah-buahan di dalam kulkas yang punya teknologi econavi inverter, energy savingnya bisa menghemat energi dan mendinginkan lebih cepat, jadi kalo bikin jus saya jarang pake es batu, cukup disimpen sebentar dikulkas juga dingin.

3. Kerja bakti keluarga

img_20161123_200150Kemarin sempet baca artikel tentang tips parenting disini ecomom.co.id ternyata ya banyak juga kegiatan sederhana yang bisa kita lakukan supaya bikin si anak aktif. Salah satunya ya dengan ngajak dia bekerja bakti, kasih dia tugas-tugas kecil buat lingkungan, misal nyiram tanaman.

4. Memberikan barang-barang ramah lingkungan

Tumbler

Kasih mereka barang-barang ramah lingkungan, misalnya sapu tangan, tumbler dll. Biar mereka terbiasa aja sih buat lebih ramah lingkungan dengan pake barang-barang yang bisa digunakan terus menerus, bukan barang yang sekali pake terus dibuang, yang membuat sampah didunia ini semakin bertambah.

Kalo emang cinta lingkungan, yuk kita ajak orang-orang terdekat kita buat turut andildalam usaha mengurangi dampak global warming. Gak usah yang berat-berat, kita bisa mulai dari membuang sampah pada tempatnya. 😀

Leave a Reply