The Hidden Paradise: Pantai Santolo, Tempat yang Tepat untuk Merayakan Hidup

Jika ada yang bertanya, apa tempat liburan favorit saya? Maka saya akan menjawab, Pantai Santolo, sebuah pantai yang berada di ujung Garut, 150 km dari Bandung atau sekitar 200 km dari Subang.

Liburan, meski hanya sebentar dan tanpa hingar bingar, merupakan salah satu cara saya merayakan hidup. Terlebih jika ditemani oleh orang-orang tercinta. Pantai Santolo adalah tempat yang tepat untuk merayakannya.

Kalau dihitung-hitung, sudah 5 kali saya ke Santolo dan masih belum merasa bosan.

Yang pertama adalah di awal tahun 2002 ketika saya mengikuti perjalanan kakak kedua dan teman-temannya yang memang hobi bertualang. Perjalanan saat itu dilakukan dalam rangka perayaan teman kakak yang baru saja wisuda.

Rute jalan khas perbukitan yang berkelak-kelok sangat ekstrim dengan pemandangan yang indah membuat perjalanan ini semakin mengesankan.

Karena saat itu belum ada penginapan sama sekali, di Santolo kami menginap di rumah penduduk setempat, Pak Kijo namanya. Pak Kijo merupakan seorang nelayan, sebuah profesi yang umum ditemukan di sekitar pesisir.

Keesokan harinya, kami ditawari naik perahu Pak Kijo. Kami diajak menebar jaring di lautan untuk diambil kembali nanti malam. Anak buah Pak Kijo juga mengajari kami memancing ikan sementara perahu masih berjalan. Bahkan Pak Kijo menawarkan bagaimana jika perjalanan kami naik perahu diteruskan ke Australia? Pak Kijo bercanda tentu saja. Tapi Australia memang sudah di depan mata. Christmas Island hanya berjarak sejengkal dari Santolo kalau dilihat dari peta hehehe. Jarak dari Pantai Santolo ke Christmas Island kurang lebih sama dengan jarak dari Subang ke Pantai Santolo. Dekat kan?

Sayang saya tidak menyimpan foto-foto perjalanan pertama kali ke Santolo. Padahal di perjalanan itu pula saya pertama kali merasakan naik perahu di Samudera Hindia.

Maklum, tahun 2002 memang belum musim kamera digital. Berbekal kamera analog dengan 4 roll film, ternyata ada banyak momen yang tidak bisa kami abadikan. Wajar, tiap spot dan momen memang menarik untuk diabadikan. Alhasil, perjalanan belum selesai, roll film malah sudah habis.

Hasil cetak foto disimpan oleh Kakak dan sayangnya saya belum sempat membackupnya satu pun. Saat itu tempat penyimpanan digital pun hanya disket dengan kapasitas yang tidak seberapa.

Kemudian saya berjanji, lain kali akan kembali ke Santolo.

Ke Santolo saya kembali…

Bertahun-tahun kemudian, saya kembali ke Santolo bersama suami dan ketiga anak saya. Ketika suami mengajak saya ke Santolo, saya segera menyambutnya dengan gembira. Ada rasa rindu yang tertumpah di sana.

Berbeda dengan Santolo dulu yang belum ada penginapan, kali ini sudah ada penginapan yang berjejer rapi di sepanjang pantai. Meski Santolo yang saya kunjungi kali ini sudah banyak mengalami perubahan, tetapi itu tidak membuat rindu berubah menjadi kecewa.

Anak-anak yang baru kali ini ke pantai nampak sangat menikmati liburannya.

Selang 4 bulan kemudian, saya kembali ke Santolo bersama mertua, adik ipar dan keluarganya dalam rangka libur lebaran 2016.

April 2017 suami mengajak teman-teman komunitasnya touring ke Santolo dalam rangka merayakan Family Gathering sekaligus Bakti Sosial. Ajakan ini disambut dengan baik. Total ada 19 kendaraan yang ikut touring.

Touring pertama kali bersama teman-teman komunitas ke Santolo

Libur lebaran 2017, saya kembali ke Santolo bersama mertua dan juga keluarga adik ipar.

Kunjungan kelima, long weekend kemarin, lagi-lagi suami mengajak teman komunitasnya touring kembali ke Santolo sekalian merayakan ulang tahun komunitas yang kedua. Total 28 kendaraan yang mengikuti touring kemarin.

Entahlah. Meski tidak ada resort mewah atau wilayah hiburan malam di pesisir Selatan Garut ini, namun saya merasa nyaman di sana. Mungkin itu juga yang dirasakan oleh suami sampai-sampai beliau juga tidak bosan-bosan mengajak saya ke Santolo. Begitu pula dengan teman-teman suami yang meski sudah pernah ke Santolo namun tidak menolak diajak kembali lagi ke sana.

Tidak seperti Pangandaran yang ramai di waktu malam, di Santolo kita hanya bisa menemukan perahu-perahu nelayan kecil yang setiap malam menghilang ke tengah Samudera Indonesia. Keesokan paginya anak-anak bisa bermain di hamparan karang di sepanjang pantai.

Yup, karang yang membentang dan menjorok jauh ke laut memang menjadi ciri khas Pantai Santolo dan Pantai Sayang Heulang yang berjarak seperempat jam dari Pantai Santolo. Di tempat yang sama kita bisa menyaksikan sunrise di pagi hari sekaligus sunset menjelang sore.

Sunset di Santolo

Di pagi hari, air laut sudah surut. Jadi kita bisa berjalan sampai ke tepi karang yang menjorok ke laut. Bayangkan, hanya beberapa meter di depan kita nampak gulungan ombak besar datang.

Tapi tak perlu takut, ombak besar ini tak sempat menyentuh kita karena keburu terpecah oleh hamparan karang.

Yang paling seru, banyak ikan-ikan kecil yang terjebak di sela-sela karang.

Tanpa ragu Ceuceu, Teteh, dan Ade langsung bermain-main di atas karang dan berusaha mencari… Nemo! Meski dari rumah sudah membawa jaring, nyatanya tak mudah menangkap ikan kecil yang gesit berenang atau bersembunyi di balik karang.

DSCF3194_wm_1

Tidak banyak ikan yang berhasil kami tangkap. Hanya ada 1 jabing, 1 blue devil, 1 sejenis jabing yang gak tahu apa namanya, dan 1 lagi ikan kecil hitam yang juga belum saya ketahui namanya. Nemo? Dory? Wah… sudah bisa mendapatkan 4 ekor temannya ini juga sudah uyuhan hihihi…

Selain keempat ikan tadi, saya juga sempat menangkap 2 buah udang merak. Corak udangnya bagus banget deh. Udang merak ini sebenarnya berasal dari dasar lautan, tapi bisa saya temukan di tepi pantai. Mungkin terbawa ombak semalam.

Kalau pernah nonton Kungfu Panda, pasti ingat dengan tokoh dokter yang karena kertas catatan Po terbawa angin dan tertukar dengan catatan Master Shifu, akhirnya ditakdirkan terpilih oleh Tigres sebagai 4 pendekar pilihan Master Shifu.  Dia adalah Mantis. Nah, udang merak itu ya Mantis Shrimp.

Mantis shrimp 3

Hanya saja dari referensi dan beberapa pengalaman teman suami, Mantis ini tidak cocok untuk disimpan di akuarium. Selain hidupnya soliter, kaca akuarium yang tebal pun bisa pecah oleh sabetan si udang merak. Hiyyy… seram. Pantas saja sampai jadi temannya Po di Kungfu Panda. Jago kungfu rupanya. Cukup sudah pengalaman akuarium bocor suami karena lem yang lepas beberapa minggu kemarin haha

Kalau kami hampir merasa putus asa karena hasil tangkapan yang kurang memuaskan, lain lagi dengan 3 orang laki-laki yang nampak asyik memancing di dekat batu karang.

Aih, rupanya mereka sedang memancing ikan. Bermodalkan kail dan cacing tanah, mereka berhasil memancing banyak sekali ikan-ikan kecil. Mereka memang sengaja datang dari Garut kota ke Santolo membawa banyak cacing untuk memancing ikan!

Screenshot_2016-07-30-13-04-02_wm

Nampak pula beberapa orang yang memang sengaja memancing ikan di tepi pantai.

Bukan ikan kecil seperti yang kami tangkap, hasil tangkapan mereka adalah ikan besar yang bisa sekaligus minta dibakar di tenda-tenda pinggir pantai.

Ikan sebesar ini hasil memancing dari pinggir pantai Santolo

Di sebelah kanan pantai, kita bisa melihat jembatan pelabuhan yang dibangun sejak jaman Belanda. Sekarang jembatan itu tentu saja sudah tidak berfungsi. Beberapa sisi jembatan pelabuhan sudah banyak yang runtuh diterjang ombak, namun masih terlihat kalau jembatan ini memang bekas pelabuhan.

Tak jauh dari jembatan pelabuhan sebenarnya ada jembatan tua yang dahulu digunakan sebagai penghubung antar pulau. Sayang, ketika saya berkunjung kemarin jembatan tua ini sudah dibongkar.

Jembatan tua di Santolo

Sementara jembatan pelabuhan di Santolo dipakai penduduk lokal untuk melompat ke dalam lautan demi mencari koin yang dilempar oleh pengunjung ke dasar laut.

Penduduk lokal yang melakukan atraksi “ambil koin” di laut

Ingin ikut merasakan sensasi melompat ke dalam lautan? Tidak ada yang melarang.

Gak koq.. bukan mau terjun ini mah

Di kunjungan kelima kemarin, saya juga mampir ke Puncak Guha yang memiliki pemandangan memesona. Kalau Bali punya Uluwatu, maka Puncak Guha bisa disebut sebagai Uluwatunya Garut.

Ini di Puncak Guha, bukan di Uluwatu

Meski berkunjung ke tempat yang sama, namun setiap perjalanan menuju tempat liburan favorit itu meninggalkan kesan masing-masing yang berbeda. Ada yang bertambah, ada pula yang hilang di setiap perjalanan seperti jembatan tua di Santolo.

Tak mau kehilangan momen seperti kunjungan ke Pantai Santolo pertama kali, di kunjungan kedua sampai terakhir kemarin saya membekali diri dengan Fujifilm X-A2.

Bukan hanya karena ingin terlihat kekinian, namun X-A2 jadi pilihan karena beberapa kelebihannya. Selain kualitas layar serta hasil gambar X-A2 yang dimiliki cukup baik, adanya konekstifitas WiFi juga  membuat saya bisa cepat memindahkan hasil foto ke smartphone maupun laptop. Sehingga memori bisa cepat dikosongkan agar tak ada lagi cerita kehilangan momen karena kehabisan storage. Beberapa saya unggah ke instagram maupun ke blog seperti pada foto-foto di tulisan ini.

Kelak foto-foto ini bisa saya nikmati kembali. Mengenang apa yang sudah saya rayakan bersama mereka yang selalu ada di samping saya.

Merayakan hidup memang tak perlu bermewah-mewah. Liburan sederhana bersama orang-orang tercinta bagi saya itu sudah cukup berharga. Hanya saja kadang kalau sudah liburan bareng keluarga ini jadi sulit move on. Membayangkan bahwa besok akan kembali ke rutinitas seperti biasa. Saya dan anak-anak gak akan bertemu setiap hari dengan suami dan ini membuat semakin malas berpisah dengan liburan.

Untunglah saya selalu menemukan artikel menarik tentang gaya hidup di iStyle.id. Seperti artikel tentang How to Overcome Your Post Holiday Blues yang membuat saya juga suami tidak terlalu berat menghadapi habisnya masa liburan hihi.

Saya juga suka mencari Inspirasi Gaya Hidup Pria agar tidak ketinggalan informasi dan bisa lebih menyeimbangkan diri dengan suami. Orang bilang bahagia itu sederhana, membuat mereka yang kita sayang selalu tersenyum dan bahagia itu sudah lebih dari apapun.

Mungkin ada teman-teman yang perlu inspirasi? Boleh koq cari dulu di iStyle.id,  karena di sana banyak sekali artikel tentang inspirasi fashion, inspirasi kecantikan, inspirasi hobi pria/wanita, sampai info makanan dan tempat makan.

Jangan salah, tips packing yang efektif saat liburan pun saya temukan saat mencari Inspirasi Hobi Pria hihi.

Kalau teman-teman, apa sih yang dilakukan untuk merayakan hidup? Cerita di sini juga yuk?

Lets Celebrate Life with iSTYLE and seize every moment to be remember…

18 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published.