Tips Agar Jam Dinding Awet

By | March 1, 2017

De, sekolah dulu yuk? Sebentar koq“, bujuk saya ke Ade yang malah asyik nonton TV pagi-pagi.

Berapa jam sekolahnya? Ade kan lagi seneng nonton. Nanti kalau Ade sekolah Doranya keburu udahan“, jawab Ade sambil malas-malasan.

Setelah mengeluarkan segala bujuk rayu, akhirnya Ade mau juga berangkat ke sekolah. Dora-nya bagaimana? Gampil. Nanti tinggal nyalain Youtube aja …

Belakangan ini Ade memang sedang senang bertanya soal waktu. Hitungannya masih berapa jam, berapa menit, berapa detik.

Mah, kalau dari malam ke pagi berapa jam? “, tanya Ade.

Paginya jam berapa dulu?“, tanya saya menahan kantuk sambil menggaruk punggungnya.

Kata Ibu Guru, Ade harus bangun jam 8 biar gak kesiangan. Berarti berapa jam?“, Ade masih keukeuh bertanya soal jam.

Saya pun meminta Ade menghitung sendiri berapa jam dari jam 9 malam ke pagi versi Ade, alias jam 8. Ade memang sudah hafal angka dan bisa membaca waktu yang ditunjukkan jam dinding.

Ade terlihat mengamati jam dinding di dinding kamar, mulutnya komat kamit menghitung jari satu per satu.

Waaaah… Ade tidurnya lama-lama amat ya? 11 jam hahahaha…”, Ade pun tertawa riang ketika berhasil menghitung sendiri lamanya malam ke pagi.

Bangun pagi, yang ditanya jam lagi. Berapa jam sekolah, pulang sekolah jam berapa, Teteh pulang berapa jam lagi, dan semacamnya. Ketika misalnya saya sedang ada keperluan ke luar rumah yang cukup lama dan saya meminta ijin Ade, Ade pasti bertanya… “Mamah pergi berapa jam?

Kalau saya jawab pas adzan Maghrib saya sudah di rumah pun, Ade meminta saya mengonversi waktunya ke satuan jam. Pokoknya tiada jam tanpa bertanya soal waktu.

Kemarin, Ade kebingungan melihat jam dinding di kamar yang berbeda waktunya dengan jam dinding di ruang tengah.

Kenapa jam di kamar mah jam 4, tapi di deket TV jam 8?“, tanya Ade.

Aiiih… pantas saja tadi pagi saya bangun kesiangan. Kirain memang masih jam 4, gak taunya sudah jam 6. Soalnya cuacanya adem, enak buat selimutan. Usut punya usut, baterai jam di kamar sudah soak.

IMG20170308035346

Ngomong-ngomong soal baterai soak, gara-gara ini juga pernah kejadian telat sahur. Padahal ada remaja masjid yang suka keliling kampung bangunin sahur. Malah sampai 2 kali, jam 2 dan jam 3. Alarm di handphone juga dinyalakan jam setengah 3. Tapi ya gitu… pas lihat jam dinding, angkanya masih di jam 3 aja…”Ah masih lama, tidur sebentar lagi aja”, pikir saya.

Gak tahunya… tahu-tahu sudah ada pengumuman di masjid “Waktos sahur parantos seep”, yang disusul dengan bunyi alarm tanda imsak sudah datang.

Waduh… itu mah langsung panik bangunin anak-anak biar cepat-cepat minum sebelum adzan Shubuh.

Seumur-umur baru kejadian telat sahur kayak gitu. Alhamdulillah sih.. Ceuceu dan Teteh puasanya tamat. Tapi sampai sekarang saya masih merasa bersalah sama anak-anak, soalnya mereka jadi ikut puasa tanpa bekal makanan yang cukup. Mudah-mudahan puasa sekarang mah gak ngalamin kejadian telat sahur seperti itu lagi. OK, persiapan menghadapi puasa kali ini harus ditambah dengan mengganti baterai jam dinding. 

Tapi perasaan jam dinding di rumah sering sekali ganti baterai. Padahal sudah pakai baterai yang paling mahal… eh, paling bagus. Sementara di rumah Nene, jam dindingnya awet banget. Ssst… jam dinding di rumah Nene ini merupakan hadiah pernikahan Nene dan Abah dari kerabatnya di tahun 1974 yang lalu. Coba hitung, sudah berapa tahun umur jam dinding di rumah Nene? 43 tahun! Ganti baterai bisa sampai hitungan tahun. 

Sementara saya, sejak menikah di tahun 2004 sampai sekarang sudah ganti jam dinding 2-3 kali. Sudah diganti baterai pun, jarum jam tidak mau berputar.  

Kenapa  jam dinding di rumah Nene bisa awet?

Setelah saya amati, ternyata jam dinding di rumah Nene ini tidak langsung menempel ke dinding. Berbeda dengan kebanyakan jenis jam dinding jaman sekarang, pada jam dinding di rumah Nene ada selapis papan yang dijadikan alas, seperti foto pada figura. Jadi permukaan mesin jam tidak bersentuhan dengan dinding secara langsung. 

Kondisi mesin jam yang tidak bersentuhan dengan dinding ini bisa membuat mesin jam tetap kering dan tidak lembab. Dinding tembok kan dingin ya, apalagi kalau lokasi jam berada di daerah yang bersuhu dingin dan kurang mendapat sinar matahari.

Jika suhu dinding dalam keadaan dingin dan mesin jam menempel langsung pada dinding, mesin akan menjadi lembab dan mudah rusak.

1488920426032

Tips agar jam dinding awet

Nah, belajar dari jam dinding di rumah Nene yang sudah berumur 43 tahun, saya juga mau donk punya jam dinding awet. Caranya? Beri alas terutama pada mesin jam. Alasnya bisa dibuat dari papan, playwood, atau kardus dengan ketebalan kurang lebih 1 cm.

Alat & Bahan:

  • Karton/kardus bekas/plywood/papan
  • Gunting
  • Selotip. Kalau ada sih selotip bolak balik. Tapi karena adanya lakban, ya sudah… manfaatkan yang ada saja hehe

1488920505506

Cara:

Gunting karton/kardus/plywood/papan sesuai ukuran mesin jam, dan tempelkan pada mesin jam. Kalau yang ini sih belum rapi. Maklum, saya yang buat hihi

IMG20170308035823

Tips lain, saat membeli jam dinding, pilihlah jam yang mesinnya tidak langsung menempel ke dinding ketika ditempelkan pada dinding. Karena ada juga jam dinding yang memang dirancang agar mesin jam tidak menyentuh pada dinding.

Mau coba? Kalau sudah coba tips di atas, yuk balapan… jam dinding siapa yang paling awet?

 

 

13 thoughts on “Tips Agar Jam Dinding Awet

  1. hindun

    Ooh, kitu?? Baiklah, langsung praktek ah. Nuhun tipsna oRin

    Reply
  2. Lusi

    Entah ya, kalau nggak ada jam dinding dirumah kok berasa kehilangan pedoman hahhaaaa…. meskipun jam dinding dirumah adalah souvenir manten keponakan.

    Reply
  3. Mang Yono

    akumah kalau bangun saat pulang kampung suka dengerin ayam berkokok aja… eh,suatu hari ayamnya mati…jadi aku bangunnya kesiangan jam 4 pagi baru bangun… gagal ngeblog deh.. padahal ayam jago saya biasanyaberkokok jam 3-an :)

    Reply
  4. agus wibowo

    hahaha
    jarang ni yang share artikel kayak begini, masalahnya disekitar kita dan sering terjadi..jam dirumah baru beli 2 bulan udah hidup segang mati nggak mau..hehehe

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.