Kisah MagSafe Cilembu

By | June 17, 2016

Dulu saya pernah menulis tentang cara memperbaiki kabel charger Mac. Sebelumnya saya juga pernah menulis tentang cara menggulung kabel produk Apple.

Maklum, saya berprinsip kalau bisa diperbaiki, kenapa harus beli? Hihihi…

Kabel yang saya perbaiki di bulan November 2015 itu lumayan awet. Setidaknya sampai beberapa hari yang lalu saya masih sempat menulis di blog, membuat beberapa draft di word, dan mengedit beberapa gambar pakai laptop.

Sampai akhirnya hari Rabu kemarin listrik di sekitar rumah mati. Mati sebentar, nyala lagi sebentar, mati lagi sebentar, nyala lagi sebentar, dan akhirnya… Ade tergopoh-gopoh lari dari kamar, menyusul saya yang sedang duduk-duduk di teras…

Mamaaaah, di kamar Mamah ada yang meledak“, teriak Ade.

“Wah, apa yang meledak?”, tanya saya.

“Casan yang di kamar Mamah, meledak!!!”, Ade terlihat masih panik.

Segera saya ke kamar, untuk memastikan apa yang Ade ceritakan.

Hmmmm… baru sampai di pintu kamar, sudah tercium bau yang tidak biasa. bukan, bukan bau terbakar. Tapi wangi ubi Cilembu!

Saya cabut dan periksa semua charger yang ada di colokan. Charger hp sih sepertinya gak apa-apa, gak bau dan juga setelah saya coba, masih berfungsi dengan baik.

Curiga kalau ledakan yang Ade ceritakan berasal dari MagSafe, perlahan saya baui MagSafe. Hmmm… ini nih sepertinya sumber ledakannya.

Dan ternyata memang benar. Dicoba  konektornya dihubungkan dengan laptop gak ada respon apa-apa. Duh! Padahal masih harus menyelesaikan beberapa tulisan.

Masih bisa lah besok malam pinjam laptop suami. Eh, tapi… lho, lampu modem koq mati? Saya coba pindah ke lain steker, modem masih tetap mati. Saya coba ganti adaptor, modem tetap saja mati. Duh. Koq gini sih? Pada kompakan nih matinya.

Tapi biarkan saja dulu lah. Lagipula sudah hampir maghrib, masih harus siap-siap masak buat anak-anak.

Karena masih penasaran, besoknya saya bongkar MagSafe yang sudah tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan ini.

IMG_20160616_084158

Begitu dibongkar, wangi ubi Cilembu kembali menyeruak. Semua komponen nampak basah berair. Oh, ternyata benar saja ini sumber ledakannya.

Yang saya masih belum tahu sih, bagaimana nasib laptopnya? Masih nyala atau terkena imbas ledakan MagSafe? Soalnya posisi laptop kemarin memang sedang dicharge. Baterai Macnya sudah lama saya lepas, fungsinya sudah tidak optimal. Paling hanya kuat 30 menit. Wajar sih, umur Mac ini sudah hampir 9 tahun 😀

Terlalu memforsir laptop tetap menyala siang malam dengan kondisi terus-terusan terhubung ke charger, ditambah konektor MagSafe yang sudah ditambal ulang dan penuh dengan selotip, rupanya membuat adaptor lelah. Kemudian… boom! Meledaklah MagSafe ini. Untungnya sih ledakannya gak sampai merusak pembungkus MagSafe. Gak kebayang kan ya kalau ledakannya sampai keluar-luar. Apalagi waktu itu Ade sedang tiduran di kasur. Bilangnya sih memang mau tidur, ngantuk.

Masih was-was dengan kondisi laptop. Malamnya ketika suami datang, segera saya ambil MagSafe milik suami dari tasnya. Bismillah… saya colokkan adaptor ke steker, kemudian saya hubungkan juga konektor MagSafe ke laptop. Alhamdulillah, ada tanda-tanda kehidupan di sana… ada nyala hijau yang berubah jadi oranye.

Bismillah lagi, saya tekan tombol power. Deg-degan lagi, terdengar bunyi loading… Fyuuuh, selamaaat. Laptopnya gak apa-apa. Alhamdulillah…

Yang jadi pikiran sekarang tinggal cari pengganti MagSafe yang rusak.

Sebelum suami berangkat kerja, suami bertanya… “Mamah gimana atuh itu laptop gak bisa dipake?”.

Ya, gak gimana-gimana. Kalau semalam sampai pagi saya masih bisa menyelesaikan beberapa tulisan dengan mengandalkan MagSafe suami, itu pun dengan paket data tethering dari hp, selama 2 hari ke depan laptop pasti gak bisa nyala sama sekali. Untuk menyelesaikan beberapa pekerjaan, tentu saja harus segera cari penggantinya atau sabar menunggu sampai suami pulang hihihi…

Tapi ya sudahlah, mungkin memang saya gak boleh terlalu banyak di depan laptop dan kembali ngagoler saja seharian haha…

Leave a Reply