Gagal (lagi) Dapat Piagam dari PMI

IMG_20160226_174636

Gagal (lagi) Dapat Piagam dari PMI – Selesai mengikuti acara launching AndromaxR2 kemarin, saya segera menuju kantor PMI di Jalan Aceh. Sejak malam saya memang sudah janjian sama suami, mau donor darah, ketemuan di kantor PMI saja. Saya sih pengennya pagi-pagi, sebelum kemana-mana. Tapi suami mengajak ke PMI-nya kalau saya sudah selesai dari mana-mana saja, biar sekalian pulang katanya. Baiklah, karena saya istri sholehah (uhuks), jadi saya menuruti saja ajakan suami 😀

Dari dalam hotel Trans, Teh Nia sudah menentukan titik antar, yaitu ke Jalan Aceh. Pun ketika saya naik motor Pak Subiantoro, Teh Nia bilang kalau saya mau ke kantor PMI.

Obrolan dengan Pak Subiantoro membuat saya sampai gak inget jalan. Saking asyiknya ngobrol, tau-tau sudah di depan Aloysius. Heran juga sih, minta diantar ke Jalan Aceh tapi koq malah terus lurus ke Jalan Riau. Bukannya tadi belok aja di Taman Pramuka, atau belok di Jalan Ambon.

Ketika motor berhenti karena lampu merah di perempatan Riau-Banda, Pak Subiantoro kemudian menanyakan tujuan saya, “Jalan Riaunya sebelah mana ya, Neng?”.

Aduh, pantas saja tadi gak belok di Taman Pramuka atau di Jalan Ambon. Ternyata memang salah titik antar. Rupanya GPS di aplikasi Gojek Teh Nia tadi kurang akurat.

Tapi gak apa-apa sih. Toh Jalan Riau ke Jalan Aceh juga gak terlalu jauh. Lagipula daerah Riau ini sudah jadi daerah jajahan saya sejak masih SMP 😀

Saya minta Pak Subiantoro membelokkan motornya ke Jalan Banda dan berhenti di depan kantor POS. Saya menanyakan ulang berapa ongkos yang harus saya bayar. Takutnya sih kurang, soalnya kan beda titik antar.

Dari kantor POS saya memutuskan untuk berjalan kaki ke Jalan Aceh. Hitung-hitung nostalgia. Tidak terlalu banyak yang berubah di Jalan Ambon ini, tempat saya 3 tahun menuntut ilmu bersama Isa Raja. Iya, Isa Raja X-Factor itu teman sekelas saya di kelas 1A 😀

Jaman saya sekolah dulu, catnya warna abu-abu. Sekarang pinky begini…

10403172_811533912309425_5060608457015676080_n

Di depan SMPN 7 ada sekelompok pemusik jalanan dan anak-anak yang menari heboh mengikuti alunan musik. Lucu sih… Gak di kota ataupun di kampung, ketemu musik sama hebohnya ternyata

10676315_811533908976092_510044241513808475_n

Sampai di kantor PMI lumayan keringetan. Maklum, gak pernah olahraga 😀

Sempat bingung karena ternyata tempat donor darahnya tutup dan pindah ke lantai atas, lantai 1 sedang direnovasi.

Suami masih belum ada di kantor PMI. Saya duluan ke lantai atas dan mengisi formulir donor darah.

IMG_20160226_174629
Ruang UTD PMI Bandung sementara di lantai 2, karena lantai 1 sedang direnovasi

Seperti biasa, cek tensi. Alhamdulillah sehat, hanya 110/80, masih boleh donor. Nah… giliran tes hb, saya sudah punya feeling gak enak. Yang terakhir ditolak PMI gara-gara hb soalnya.

Dan ternyata benar saja. Kali ini pun saya ditolak lagi huhuhu… menyedihkan. Hanya kurang 0,2 dari nilai hb minimal 12,5 :(

Petugas PMI berpesan agar saya sering olahraga. Duh… tahu aja nih si bapak kalau saya malas olahraga hahaha

Jogging aja pagi-pagi. Terus kesininya pagi-pagi. Kalau udah sore kaya’ sekarang kan udah banyak aktivitas ya, capek. hb-nya menurun biasanya”, lanjut si bapak.

Naaaah, kan. gak salah kalau malam tuh saya minta janjian ketemu di PMI pagi-pagi, sebelum kemana-mana. Saya jadi curiga, jangan-jangan ini mah modus suami biar beliau bisa menyusul dapet piagam dari PMI. Dan benar saja, suami kemarin sukses donor yang ke 25x, sementara saya masih 24… sumpah, gak rela! Saking gak relanya, jatah bubur kacang suami akhirnya saya habiskan hahaha… itu sih lapar ya? :))

12814777_813238702138946_8730767690194994875_n

Ah, pokoknya mulai sekarang saya mau rajin olahraga seperti yang bapak petugas PMI sarankan. Saya juga mau maksain makan sayuran, minum yang banyak, dan… bangun pagi-pagi biar bisa kabur ke PMI :))

You may also like

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.