Kue Putu dan Romantisme Malam Hari

Kue Putu dan Romantisme Malam Hari – “Nguuuuuuuuuuuung“, terdengar suara khas yang berasal penjual kue tradisional berbahan dasar tepung beras.

Segera saya meminta Ceuceu membawakan piring dari dapur dan menunggu penjual kue ini lewat di depan rumah.

Yup, tak salah lagi, yang dinanti adalah penjual kue putu.

Berapa?”, tanya bapak penjual putu.

Sepuluh ribu“, jawab saya sambil memberikan piring ke si bapak.

Dengan cekatan bapak ini mengisi cetakan kue putu dengan tepung beras, gula merah, dan ditutup lagi dengan tepung beras dari laci yang ada di tanggungan yang beliau bawa berkeliling kampung.

Tapi, eh…. koq cetakannya plastik ya? Bapak ini memang memakai cetakan yang mirip dengan cetakan agar-agar berbentuk bulat yang tengahnya dibolongi. Hmmmm… seingat saya sih dulu cetakan kue putu ini terbuat dari bambu. Bisa jadi karena sekarang susah cari bambu, jadi bapak ini memilih cetakaan agar sebagai penggantinya. Yaaa… masih lebih baik lah dibanding pakai PVC. Itu kan serem. Masa pipa buat air dipakai jadi cetakan kue putu? Padahal mah bambu di kebon banyak kan, tapinya ya kebon orang… 😀

Peralatan yang lain masih sama. Ada lampu obor kecil, dan kaleng kotak bekas biskuit yang dibolongi salah satu ujungnya.

IMG_20151025_211118

Cetakan agar yang sudah diisi adonan kue putu tadi disimpan di atas lubang ini sampai matang.

Dulu, ketika masih pakai cetakan bambu, untuk mengeluarkan kue putu yang sudah matang cukup didorong dengan sepotong bambu. Sekarang sih gak gitu lagi. Bapaknya kan pakai cetakan agar, biar kue putunya keluar dari cetakan, cetakannya cukup ditekan sedikit. Pluk. Kue putu pun tersaji di piring. Sebagai pelengkap, kue putu biasanya ditaburi parutan kelapa.

IMG_20151025_211500

Meski berubah wujud dari lonjong jadi bulat, tapi rasanya tetap enak koq. Hmmm… setelah berganti cetakan, buat inovasi nanti barangkali ada kue putu rasa keju, strawberry, atau balado? Heuheu….

Nah, selama kue putu dimasak sih gak ada tuh suara khas “ngung” tadi. Soalnya suara “ngung” ini kan memang dihasilkan dari uap air yang keluar dari lubang kecil tadi. Ya, mirip sama teko yang berisi air mendidih lah. Uap inilah yang membuat adonan kue putu jadi matang.

When I get all steamed up. Hear me shout“, begitu kata si Little Teapot.

Sepanjang sejarah saya membeli kue putu, rasa-rasanya sih saya hanya menemui penjual kue putu di malam hari. Udara malam yang dingin memang cocok ditemani hangatnya kue putu dan gula merah yang lumer di dalamnya.

Apalagi tadi selepas Isya, hujan baru saja selesai membasahi bumi dan membuat udara makin terasa dingin. Bawaannya jadi pengen ngemil terus.

Anak-anak sih baru makan, jadi pas ditawari memang gak mau, masih kenyang katanya. Kalau emaknya kan udah makan atau belum, ngemil mah jalan terus…

Duh, sepuluh kue putu yang tadinya buat dimakan bareng suami ternyata malah habis sendiri hahaha…. gagal romantis jadinya :))

You may also like

3 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.