Dari rujak sampai bisa “Kuriak”

By | June 7, 2015

Cuaca siang yang hot jeletot paling pas makan yang asam manis dan pedas. Apalagi kalau bukan rujak 😀

Di dekat rumah saya ada penjual rujak yang cukup tersohor. Bi Eneng namanya. Bi Eneng biasa berjualan di kios yang juga menempel dengan rumahnya.

IMG_20150606_152015

Sebagaimana lazimnya penjual rujak ulek, Bi Eneng juga membuat karedok dan lotek. Belakangan ada kupat tahu juga di sana.

IMG_20150606_151852

Saya paling suka karedok dan rujaknya. Rujak khas Bi Eneng adalah bumbu yang dibungkus terpisah dengan aneka buah-buahan, kecuali pembeli memesan bumbu disatukan dengan buah-buahan.

IMG_20150606_153929 IMG_20150606_153857 Harga yang ditawarkan untuk sebungkus rujak/lotek/karedok terbilang murah. Cukup 7000 rupiah dan kita sudah bisa menikmati sebungkus rujak yang kalau dihabiskan sendiri pasti terasa eungap kekenyangan.

Makanya kalau sedang malas masak, saya cukup membeli satu bungkus rujak dan satu bungkus karedok untuk makan siang bersama suami tercinta *uhuks

Bi Eneng mulai berjualan mulai dari jam 10 pagi sampai jam 3 sore. Dari jam 10 sampai jam 3 sore ini boleh dibilang Bi Eneng tidak pernah berhenti ngulek. Kecuali saat Bi Eneng beristirahat untuk sholat.

Tangan Bi Eneng kuat sekali ya… saya kalau harus ngulek bumbu dasar untuk masak sehari-hari saja sampai keringetan gak berhenti hahaha…

Daripada disuruh ngulek, mending juga selalu sedia sambal rujak instan di kulkas. Tinggal potong buah-buahan, buka kulkas, tuang ke piring… ammm.

Sepertinya Bi Eneng punya mantra khusus saat mengulek bumbu rujak. Soalnya meski bumbu rujaknya sama seperti yang dipakai tukang rujak lain tapi antriannya membuat mati gaya kalau hape kebetulan ketinggalan… hihi

IMG_20150606_152230

Antrian akan semakin parah kalau akhir pekan tiba. Di akhir pekan, sebelum jam 3 juga dagangan Bi Eneng sudah habis. Jangan harap begitu datang bisa langsung dilayani. Tunggu minimal 1 jam!

Wajar kalau dari hasil berjualan rujak ini Bi Eneng bisa sampai kuriak. Rumah dan kios yang dulunya hanya berbilik sekarang sudah berubah menjadi rumah tembok yang cukup asri. Padahal selama bulan puasa Bi Eneng tidak berjualan sama sekali. Bi Eneng juga seringkali ikut piknik bersama ibu-ibu pengajian di sini. Sudah cuti 1 bulan, sempat piknik, sempat kuriak… waah, tidak terbayang, berapa sebenarnya penghasilan Bi Eneng setiap hari. Yang pasti rujak Bi Eneng memang cukup legendaris di sini.

Penasaran dengan rujak Bi Eneng? Kalau kebetulan sedang melewati jalan Wanayasa-Jalan Cagak, coba deh mampir sebentar ke kios Bi Eneng. Kios Bi Eneng ada di sebrang Kantor BRI Unit Sagalaherang.

Atau sekalian saja mampir ke rumah saya… nanti kita seuhah bareng-bareng.

Wilujeng Seuhah… 😀

8 thoughts on “Dari rujak sampai bisa “Kuriak”

  1. hindun

    keren ih si bi eneng, eta stok buah n sayurna meni saabreg abreg. sayah mah sakalieun ngarendos buat nyeblak ge nungguan niatna membludak.

    1. oRiN Post author

      Itu teh stok sehari, besok subuh Bi Eneng udah belanja buah dan sayur yang baru ke pasar… kabayang kan ngulekna berapa puluh kali? 😀

Leave a Reply