Beli Baju Baru? Cuci Dulu!

By | November 27, 2014

Ini bukan kejadian yang saya alami sendiri. Karena saya sendiri jarang membeli baju di toko. Biasanya saya beli baju dari pasar di dekat rumah. Tapi musibah yang terjadi setelah membeli baju di toko ini menimpa Nene, ibu saya, dan mungkin saja terjadi pada saya atau siapapun yang juga membeli baju tanpa berhati-hati.

Ketika saya berkunjung ke rumah Nene bulan kemarin, Nene cerita kalau sehari sebelum saya datang, Nene baru saja membeli baju di B***a Antapani. Bajunya tidak Nene coba dulu. Nene merasa sudah cocok dengan warna dan modelnya, kemudian baju itu langsung Nene bawa pulang, tentunya setelah dibayar terlebih dahulu. Lagipula Nene hanya membeli daster, “gak perlu dicoba, pilih aja yang ukurannya paling besar,” begitu Nene bilang.

Saat menceritakan hal ini, Nene nampak senang sekali. Maklum saja. Baru kali ini Nene bisa keluar rumah sendiri. Berbulan-bulan Nene tidak bisa keluar rumah karena harus menunggui Abah yang masih belum pulih dari stroke. Nene hanya keluar rumah saat menemani Abah kontrol ke rumah sakit dan terapi akupunktur di Jalan Pajajaran.

Sesampainya di rumah, daster itu langsung Nene pakai. Malah saat saya berkunjung, daster itu masih dipakai Nene.

Empat hari setelah kunjungan saya ke rumah Nene, saya mendapatkan SMS dari Nene.

In, Nene keur di dokter. Panas tiris!” (In, Nene sedang di dokter. Panas dingin!), begitu isi SMS Nene.

Saya hanya berpikir mungkin Nene kecapaian. Bisa dimaklum kalau kondisi kesehatan Nene menurun. Menemani Abah selama 24 jam terus menerus bukanlah hal yang mudah dan pastinya memerlukan banyak tenaga.

Saya pun membalas SMS Nene dan meminta Nene untuk cukup beristirahat, hal yang sulit dilakukan Nene selama menemani Abah. Maafkan saya ya, Ne… tidak bisa ikut menemani Abah juga Nene.

Besoknya, saya kembali menerima SMS dari Nene. Nene bilang kalau sepertinya Nene terkena cacar.

Hah? Maenya nini-nini cacar?“, dengan tidak sopannya saya membalas SMS Nene seperti itu.

Meskiย  membalas SMS Nene dengan bercanda, tapi rasa khawatir tetap menyelinap di benak saya, karena tidak biasanya Nene mau ke dokter. Nene baru mau ke dokter kalau Nene merasa sakitnya sudah sangat parah. Dulu ketika saya masih tinggal di Bandung, saya seringkali kesulitan membujuk Nene ke dokter, padahal tekanan darahnya sudah sampai 220/100.

Saya pun segera menelepon Nene. Menanyakan apa yang sebenarnya terjadi. Kata Nene, dokter bilang Nene terkena cacar, sepertinya dari daster yang kemarin Nene beli di toko. Daster itu patut dicurigai jadi media penyebar cacar. Karena Nene memang belum berinteraksi dengan orang lain belakangan ini, dan sekalinya keluar ya kemarin saat membeli daster. Terlebih area yang terkena cacar hanya di daerah punggung, ketiak, dada, dan perut.

Gejala awal yang Nene rasakan sebelum cacarnya menampakkan diri adalah pusing, demam, lemas dan nyeri persendian. Selanjutnya muncul ruam merah dengan lesi di punggung, ketiak, dada dan perut. Penampakannya kurang lebih seperti ini.

Ilustrasi cacar api, sumber gambar : klik di sini

Berdasarkan ilmu dari google, saya menduga kalau Nene terkena cacar api. Persis seperti yang pernah saya alami setelah membersihkan selokan di Jatinangor ketika menjalani mabim 16 tahun yang lalu. Beberapa hari setelah membersihkan selokan itu, saya merasa tidak enak badan. Saya masih ingat, pertama kali menemukan ruam merah berair itu ketika duduk di bangku angkot yang ada di dekat pintu, sesaat sebelum berhenti di Pangdam Jatinangor. Seharian itu saya tidak bisa konsentrasi dan memutuskan pulang ke tempat kost. Karena ruam yang semakin banyak dan berair, saya segera pulang kembali ke Bandung.

Rasanya? Subhanalloh, panas dan menyakitkan sekali. Saat itu, meski sudah berhati-hati dengan mencuci baju sendiri, menjemur baju dan handuk terpisah, rupanya nasib kurang baik juga menimpa kakak pertama yang kemudian tertular cacar dari saya (Informasi lebih lengkap tentang cacar api bisa dilihat di sini)

Itu juga yang Nene rasakan kemarin. Khawatir dengan Abah, saya segera menelepon tukang ojeg langganan di Bandung, meminta dibelikan beberapa botol antiseptik cair untuk bak mandi di rumah Nene.

Tidak lupa saya juga mewanti-wanti Nene dan Abah untuk selalu berhati-hati agar jangan sampai cacarnya pecah. Terbayang sudah kerepotan yang terjadi di rumah Nene. Abah yang belum pulih dari stroke, dan Nene yang terbaring menahan sakit. Berdua saja.

Tapi walaupun sedangย  sakit, Nene masih setia menemani Abah terapi dan akupunktur. Sungguh pengorbanan luar biasa. Dan saya tidak bisa berbuat apa-apa… hiks… Maafkan saya (lagi) ya, Ne ๐Ÿ™

Genap sebulan dan Nene masih belum pulih juga. Sekarang bekas cacarnya sudah mulai mengelupas, tapi masih sering terasa sakit. Tadi ketika saya melihat bekas cacarnya, duh… ngilu tuh membayangkan sakit yang harus nene rasakan.

Ah, ini gara-gara daster. Nene memang tidak salah membeli daster di toko. Yang perlu diingat adalah kita harus tetap berhati-hati, baik ketika mencoba baju ataupun membelinya. Kita tidak pernah tahu, siapa yang mencoba baju itu sebelum kita. Yakin orang yang mencoba baju itu terbebas dari penyakit mudah menular seperti cacar misalnya?

Sesampainya di rumah, baju yang sudah kita beli sebaiknya tidak langsung dipakai, melainkan segera dicuci. Ya, apapun dan dimanapun kita berada, kebersihan memang harus selalu dijaga.

Cepat sembuh ya, Ne ๐Ÿ™‚

12 thoughts on “Beli Baju Baru? Cuci Dulu!

  1. eka fikry

    Aduh.srem euy ceritanya…aku jg kalo beli baju baru selalu aku cuci dulu sebelum dipakai..tp..tetep dicoba sekali lewat pas nyampe dirumah..krn penasarn aja pengen melihat gmn penampakmannya di tubuh kita….tp krn membaca cerita ini..wah..kt memang lebih waspada ya…makasih sharingnya mak….:) smg nene cepet sembuh ya..

  2. merry

    makasi ya rin infonya kebetulan ibu sy lg di rmh lgsung sy suruh bc blognya orin karena ibu sy klo beli baju jg lgsung dipake aja. cepet sembuh ya nene

  3. leyla hana

    Innalillahi wa inna ilaihi rojiuun.. ngeri banget mak. Aku gak pernah nyuci baju yg baru dibeli, karena nanti gak keliatan barunya. Alhamdulillah gak pernah kena kayak gitu. Makasih udah diingetin ya, besok2 mah harus cuci dulu deh >.<

  4. Taufiq

    Semoga neneknya lekas pulih.
    Saya dulu juga pernah kena, waktu zaman sekolah.
    Dan memang perih. Dan sarannya setuju sekali, agar mencuci baju yg baru dibeli. ๐Ÿ™‚

  5. Arifah Abdul Majid (@arifah_feibiii)

    Hihi, aku jarang banget beli baju terus dicuci dulu, kecuali yang beli di pasar atau obralan murah. Kalau di mall, langsung masuk lemari aja biasanya :p
    Padahal memang sebaiknya gitu ya mbak, lebih higienis.. Lha tapi kalau mau nyobain dulu kumaha atuh.. Repot juga ya, kalau harus dicuci dulu baru nyobain, soalnya biasanya diriku beli baju tuh dicoba dulu ๐Ÿ™‚

Leave a Reply