Sate Madura – Terminal Sagalaherang Subang

Kalau sudah malas masak, biasanya yang jadi andalan adalah warung nasi Kameumeut milik Ma Diah yang ada di sebelah rumah.

Menunya cukup beragam. Ada sayur tahu/tempe, gudeg, tempe goreng, ayam goreng, ikan pesmol, mie bihun/mie kuning, karedok, ulukutek leunca, hati ayam kecap, balado pindang tongkol sampai menu favorit saya, semur jengkol. Tentu saja sambal dan lalap tidak tertinggal.

Sayangnya warung nasi Kameumeut ini hanya buka sampai jam 5. Selepas maghrib, seperti kebanyakan warung disini, warung nasi Ma Diah pun tutup.

Kalau malam makan apa donk? Ya, sebagai ibu yang malas tapi ingin tetap memberi makanan bergizi untuk anaknya, saya biasanya memasak telur. Mata sapi, dadar, atau direbus saja sudah cukup. Kalau mau agak kerenan sedikit, ada abon sapi yang selalu tersedia di lemari makanan.

Tapi masalahnya malasnya ini sering, boleh dibilang dalam satu minggu hanya 2 hari saya masak… hihi… malasnya kebangetan ya 😀

Continue Reading

Bakso Goyang Lidah – Jalancagak, Subang

Sejak hamil si bungsu 4 tahun yang lalu, saya mabok bakso. Jangankan makan bakso, sekedar mencium baunya pun enggan. Pokoknya yang mau makan bakso, jauh-jauh deh dari saya.

Mabok bakso ini masih berlanjut sampai sekarang. Bedanya kalau sekarang saya masih bisa mentolerir bau bakso. Padahal suami suka sekali sama yang namanya bakso. Begitu juga anak-anak.

Meski suka, bukan berarti tiap hari mereka beli bakso. Seperti mie instan yang jadi makanan spesial dan ditunggu-tunggu tiap hari Sabtu, begitu juga dengan bakso. Cukup sesekali saja, malah belum tentu satu minggu sekali mereka makan bakso.

Continue Reading

Dari rujak sampai bisa “Kuriak”

Cuaca siang yang hot jeletot paling pas makan yang asam manis dan pedas. Apalagi kalau bukan rujak 😀

Di dekat rumah saya ada penjual rujak yang cukup tersohor. Bi Eneng namanya. Bi Eneng biasa berjualan di kios yang juga menempel dengan rumahnya.

IMG_20150606_152015

Sebagaimana lazimnya penjual rujak ulek, Bi Eneng juga membuat karedok dan lotek. Belakangan ada kupat tahu juga di sana.

Continue Reading

Tahu Gejrot Pak Kumis Yang Legendaris

IMG_20150523_145205

“Dua, Pak. Yang satu pedes, satu lagi pedes juga tapi tambahin bawangnya…”

Tak lama kemudian, tahu gejrot pesanan saya dikerjakan seorang bapak.

IMG_20150523_144348

Namanya memang Tahu Gejrot Pak Kumis, tapi Bapak yang mengerjakan pesanan saya kali ini bukan Pak Kumis. Terus kenapa namanya Tahu Gejrot Pak Kumis???

Yang jualan memang Pak Kumis. Sekitar 10 tahun yang lalu, bapak ini hanya membereskan cobek yang juga berfungsi sebagai alas makan tahu gejrot bekas pembeli, atau mengambilkan teh botol jika ada yang memesan. Kini, beliau sudah bisa menggantikan Pak Kumis jika Pak Kumis kelelahan atau istirahat untuk sholat di mesjid dekat parkiran.

Ada sekitar 13 orang lain yang juga sedang menanti tahu gejrot pesanan mereka selesai. Duduk berjejer di bangku yang disediakan di pelataran pertokoan Jaya Plasa Bandung. Sebagian lagi berdiri, menunggu bangku kosong.

IMG_20150523_145503
nah, ini Pak Kumisnya…

Tiap kali berkunjung ke pertokoan Jaya Plasa, saya memang selalu menyempatkan diri memesan tahu gejrot Pak Kumis. Apalagi siang itu memang panas. Rasanya pas jika saya sedikit berteduh sambil menikmati tahu gejrot dengan bumbu yang pedas.

Tahu gejrot Pak Kumis bukan sembarang tahu gejrot. Jika ada yang beralasan tidak suka tahu gejrot karena aroma tahu atau bumbunya yang kurang sedap, sepertinya alasan ini serta merta gugur setelah mencoba tahu gejrot Pak Kumis.

IMG_20150523_144929Untuk satu porsi tahu gejrot yang berisi 2-3 butir bawang, garam, cabai rawit (beberapa butir tergantung pesanan) diulek kasar plus bumbu utama (yang terbuat dari campuran gula jawa, asam, dan kecap manis) yang diguyurkan ke atas 6 potong tahu, kita cukup membayar 12 ribu rupiah. Kenyang? Sudah pasti…

Continue Reading

Resep (Seadanya) Pepes Ikan Mas

Anak-anak saya bukan anak yang rewel soal makanan. Boleh dibilang apa saja mau mereka  makan. Malah gak dikasih makan juga gak pernah protes tuh… hihi. Aduh, ini gak serius sama sekali ya… nanti ada yang laporin saya ke KPAI 😀

Pagi-pagi menjelang sekolah, anak-anak biasanya sarapan dulu. Nasi goreng atau cukup roti tawar plus meises. Kalau waktu sudah terlalu mepet, anak-anak sarapan di sekolah. Ada nasi uduk di kantin sekolah. Tempat maupun penjualnya cukup bersih koq. Makanya saya tidak terlalu khawatir anak-anak jajan di situ. 

Continue Reading