Al-Fatihah, Hadiah Indah Dari Mang Udin

By | June 20, 2017

Beberapa waktu yang lalu, seorang teman sempat bercerita tentang perjuangannya yang bisa jadi bagi orang lain biasa saja. Bagi sebagian yang lain, perjuangan teman saya ini luar biasa. Namanya Heru Be, atau panggil saja beliau Be.

Suatu ketika, teman saya ini bertemu dengan Mang Udin, seorang tukang becak di kawasan Alun-alun Bandung. Di awal perkenalan Be dengan Mang Udin setahun lalu, ada yang membuat hati Be menangis. 

Kepada Be, Mang Udin mengaku seorang Muslim. Tapi ketika Be bertanya, “Mang Udin apal rukun Islam?”. Yang ada hanya gelengan kepala dari Mang Udin.

Penasaran, Be melontarkan pertanyaan yang lain.

Mang Udin sok sholat?”, tanya Be.

Kali ini Be sedikit bergembira, karena Mang Udin mengaku suka sholat. Tapi kemudian ketika Be bertanya berapa kali dalam sehari Mang Udin melaksanakan sholat, Mang Udin nampak kebingungan.

Makin penasaran, Be terus bertanya.

Mang Udin apal Al-Fatihah?”, tanya Be.

Mang Udin menjawab hafal. Tapi ketika Be meminta Mang Udin membacakan surat al-Fatihah, malah belepotan gak karuan.

Siapa yang tidak sedih dan menangis, melihat kenyataan bahwa ada orang seperti Mang Udin yang sehari-hari mangkal di Alun-alun Bandung, tidak jauh dari Masjid Agung Bandung, pusat dakwah Islam di Kota Bandung, tapi tidak tahu apa itu rukun Islam, apa itu al-Fatihah.

Perlahan, Be mulai rutin berdialog dengan Mang Udin. Tidak hanya Mang Udin, ada 3 orang lain yang juga mempunyai kondisi sama dengan Mang Udin.

Tiap pekan Be mengajari Mang Udin dan teman-temannya rukun islam, rukun iman, al-Fatihah dan al-Ikhlas.

Bukan hal yang mudah mengingat ini perlu konsistensi. Apalagi usia Mang Udin dan teman-temannya yang terbilang sudah tidak muda lagi dan kebiasaan yang sudah dijalankan selama bertahun-tahun. Perlu keinginan yang kuat agar Mang Udin dan teman-teman bisa “mendengarkan” apa yang disampaikan oleh Be.

Hari ini Be kembali bercerita, kalau di pagi hari ini, Mang Udin datang ke kantor Be.

Mang Udin

Kedatangan Mang Udin ke kantor Be adalah untuk setor hafalan surat al-Fatihah dan al-Ikhlas.

Bisa dibayangkan bagaimana perasaan Be? Jujur, kalau saya pasti deg-degan. Dan alhamdulillah, Mang Udin lulus!

Be kembali menangis. Kali ini bukan karena sedih, tapi karena bahagia dan terharu. Mengingat hanya Mang Udin yang tetap istiqomah. Al-Fatihah dan al-Ikhlas bagi kita mudah saja untuk dibaca di luar kepala. Tapi tidak bagi mang Udin dan teman-temannya. Lalu bagaimana dengan tiga orang teman Mang Udin? Lulus? Sayangnya mereka memilih menyerah di tengah perjalanan.

Kadang kita juga begitu bukan? Jalan menuju kebaikan memang tidaklah mudah. Seringkali kita memilih menyerah. Tapi Mang Udin dan Be berhasil menaklukannya.

Barakallah Mang Udin, Be juga… ini pasti jadi hadiah yang indah buat Be ya.

O iya, ijin sadur tulisan Be di grup ya hihihi

5 thoughts on “Al-Fatihah, Hadiah Indah Dari Mang Udin

Leave a Reply