Kebiasaan Macan Ternak di Sekolah

Ceritanya mulai semester ini saya kembali jadi Macan Ternak alias mama cantik anter anak. Eh, sebetulnya selama ini juga tetap cantik dan selalu antar jemput anak sih *sodorin kresek

download-2
Macan Ternak, Sumber: http://exploregram.com/wp-content/uploads/2014/12/Macan-ternak-brooo-D-dagelan.jpg

Biasanya pagi antar Ceuceu dan Teteh, kembali ke rumah buat leyeh-leyeh sampai tiba waktunya jemput. Sampai-sampai ada tetangga yang menegur saya karena kebiasaan saya antar jemput Ceuceu yang sudah duduk di kelas 6. Katanya begini,  “Enak ya anak jaman sekarang. Sekolah deket aja diantar jemput. Dulu mah bapak harus jalan kaki berpuluh-puluh kilo meter”. Nadanya sambil agak sinis begitu huhu

Duh, pak. Salah bapak juga sih sekolah di jaman motor belum musim seperti sekarang. Sekarang mah pan pagi setor DP 500 ribu saja, sore udah bisa keliling kampung #eh.

Kadang suka sebal sih dengar ada yang usil begini. Motor-motor saya, yang ngisi bensinnya juga saya (lebih sering suami sih sebenarnya, apalagi kalau pas suami mau pakai, garis bensin udah di bawah garis merah), yang capek juga saya, ngapain orang lain yang usil? Maksudnya mungkin baik, mengingatkan agar anak-anak saya belajar mandiri. Tapi ya, selama saya masih mampu mah, saya sudah berniat mau antar jemput anak terus ah. Biar awet cantiknya hahaha.

Nah, sekarang bukan hanya Ceuceu dan Teteh yang diantar jemput, tapi ada Ade yang mulai masuk TK.

Kembali mengantar anak sekolah TK, berarti saya harus merelakan waktu leyeh-leyeh dari jam 7-10, dan nangkring di TK bersama Macan Ternak yang lain. Iya, dari tadi gak salah baca koq. Leyeh-leyeh. Bukan beres-beres. Karena prinsip saya adalah, ngapain diberesin kalau nanti berantakan lagi ahahaha

Terpaksa ikut nangkring. Karena meski Ade gak mau saya tunggui di dalam kelas, tapi Ade masih suka cari-cari saya dari balik jendela. Pernah saya tinggalkan sebentar ke rumah, maksudnya mau beres-beres eh, leyeh-leyeh dulu.  Tapi baru juga buka pintu, sudah ada SMS dari ibu guru, Teh.. cepet kesini, Adenya nangis. Hadeuuuh. Ya sudah, nangkring di sekolah saja beberapa jam, sambil mengamati perilaku Macan Ternak yang lain. Lumayan kan jadi ada bahan gossipan postingan hahaha

Beberapa minggu mengobservasi perilaku Macan Ternak, beda-beda sih dari tahun ke tahun. Tapi secara garis besar, hampir sama.

Biasanya urutannya begini, begitu anak-anak masuk kelas dan pintu kelas ditutup, ibu-ibu mulai berkumpul. Pertama kali antar anak sekolah, apalagi kalau tidak ada tetangga/teman dekat, pastinya masih meraba-raba, kira-kira yang mana ya yang satu frekuensi? Tapi lama-lama pasti mulai terlihat semacam gank di antara Macan Ternak ini.

Kalau sudah mulai menemukan teman yang satu frekuensi, biasanya kemudian berlanjut ke tahap berikutnya, yaitu menggunjing! Duh, emang ya.. yang namanya ibu-ibu, gak dimana-mana, mau di grup chat, di warung, sampai di sekolah sukanya memang menggunjing haha. Yang dibahas sih macam-macam, Eh, tapi ini bukan hak prerogatif Macan Ternak, Banteng Ternak juga kadang ada yang suka ikut menggunjing. Lho, apa itu Banteng Ternak? Nganu.. Bapak Ganteng Anter Anak wkwkwkwk

Kebiasaan Macan Ternak lain dari yang saya alami selama 3 periode menunggui anak di sekolah TK adalah ngadain arisan. Macem-macem deh arisannya, mulai dari yang bukaan tiap seminggu sekali sampai sebulan sekali. Itu pun nominalnya beda-beda. Ada yang 50 ribu tiap kali bukaan, ada juga 100 ribu. Seolah masih belum cukup, ada yang sampai ikut 3-5 nomer. Saya? Duh, ikut satu saja deh… pusing bayarnya, apalagi kalau menang duluan. Yang ada uang arisannya sudah habis duluan, tinggal bayarnya setahun kemudian ahaha.

Tiga periode menunggui anak di sekolah TK, berarti saya juga punya 3 macam seragam khusus ibu-ibu. Tiap angkatan di sekolah TK memang membuat seragam yang berbeda-beda. Mau gak mau ya seragam ini harus dibeli sih. Soalnya sewaktu-waktu perlu menghadiri acara bareng orang tua yang lain, seperti lomba antar sekolah atau piknik. Kalau di acara seperti ini, pakai seragam lebih gampang koordinirnya.

Berkumpulnya Macan Ternak di sekolah ini juga jadi kesempatan yang bagus buat pedagang. Dagang apa saja, bebas… pasti diserbu Macan Ternak. Mulai dari alat makan, kerudung, tas, dompet, mainan anak, sampai kosmetik semua ada. Meski mahal, biasanya sih dijabanin saja. Apalagi bayarnya bisa dicicil hihi. Jadi lah selain dipusingkan dengan arisan, sering-sering kumpul di sekolah juga berpotensi menambah cicilan.

Kemarin tuh ada demo kosmetik dan perawatan wajah di TK Ade. Saya yang gak biasa dandan  sih cuma bisa senyum saja melihat mamah-mamah heboh didandani sementara anak-anak belajar di kelas. Yang tadinya datang ke sekolah polos tanpa lipstik, pulang dari sekolah sudah pakai make-up komplit. Mumpung nyalon gratis ya buuuuu… hahaha…

Sementara mamah-mamah yang lain ikut demo kosmetik, ada juga demo perawatan wajah. Beberapa Macan Ternak tergiur dengan produk pemutihan wajah yang di demonya memang meyakinkan. Saya mah agak serem dengan produk begitu, lebih baik konsultasi dulu ke ahlinya.

Sebenarnya kebiasaan seperti ini bisa berdampak negatif. Apalagi kalau mudah tergoda ikut ini itu demi gengsi. Tapi ya gak bisa juga digeneralisasi semua Macan Ternak yang menunggui anaknya di sekolah mempunyai kebiasaan seperti itu.

Ada banyak hal positif yang bisa didapat ketika kita menunggui anak di sekolah, diantaranya kita bisa mengontrol perkembangan belajar anak di sekolah dengan cepat, tidak ketinggalan informasi dari sekolah, menambah teman dan wawasan, atau bahkan menambah keterampilan.

Misalnya di periode antar Teteh beberapa tahun kemarin, saya jadi tahu bagaimana menganyam bungkus kopi menjadi dompet, tas, dan lain sebagainya. Soalnya kebetulan ada seorang teman yang memang rajin membuat kerajinan dari bungkus kopi dan diminta untuk mengisi waktu kosong ibu-ibu selama menunggui anaknya di sekolah. Ini jelas menambah keterampilan Macan Ternak, tinggal mengusir rasa malas saja sih menganyam bungkus kopi satu per satu sampai jadi dompet.

Setiap hari Jumat selalu diisi kajian, adem rasanya. Yaaa.. meskipun setelah kajian selesai tetap menggunjing juga sih akhirnya haha. Setiap hari Sabtu selalu diisi dengan botram alias makan bersama. Nah tuh, positif sekali kan? Makan bersama seperti ini akan menambah ikatan silaturahim dan berat badan hihi. Kalau ada yang sakit atau teman yang hajatan, perginya rame-rame. Seru.

Semua kebiasaan baik itu yang berdampak negatif atau positif, pilihannya ada di tangan kita. Mau antar anak atau membiarkan anak pulang pergi ke sekolah sendiri juga sebuah pilihan. Tapi kalau jadi Mamah Cantik itu sih sudah guratan… *dilempar baskom

Kalau kebiasaan teman-teman saat menunggui anak di sekolah seperti apa?

 

You may also like

2 Comments

  1. Kalo aku dulu pas jamannya nganterin si kakak, ada tuh arisan antar macan ternak. Nominalnya cukup gede, eeeh ada yang curang, sudah dapat duluan langsung kabur, pindah. Jadi kapok ikut2 arisan di sekolah

  2. Hihihi ..si ceu Orin mah sok rame nulis teh, aku oge macan ternak tapi enggak pernah nongkrong di sekolah, sama bu guru nya diusir, nggak boleh ada anak yg ditungguin, Jd kebiasaan ceunah, terus emang si anak Jd lebih rewel kalau ada mamaknya

Leave a Reply

Your email address will not be published.