Baju anak kena noda? Cuci segera!

By | June 28, 2016

Baju anak kena noda? Cuci segera! – Coba tebak, pekerjaan rumah tangga apa yang gak ada habisnya, tapi mau gak mau tetap harus dikerjakan???

Kalau buat saya sih semua pekerjaan rumah tangga harus dikerjakan. Tapi yaaaa… kadang kan ada malesnya juga ya. Piring kotor ditumpuk dulu buat dicuci besok pagi. Yang penting sih sapu dan pel lantai saja tiap hari. Kalau lantai kotor, kasihan anak-anak yang suka main sampai guling-guling di lantai.

Terus setrikaan, bisa lah ditumpuk dulu barang 2-4 hari. Atau kalau pas perlu saja baru nyetrika haha. Ketahuan malesnya. Yang penting sih baju-baju yang dijemur sudah benar-benar kering. Agar tidak terlalu kusut, baju kering ini saya lipat dan masukkan dalam keranjang. Baju anak, baju saya & suami, dan daleman disimpan di tempat terpisah. Jadi kalau perlu mencari baju kesayangan Ade yang cuci kering pakai misalnya, saya tidak perlu mengobrak abrik semua isi keranjang.

Nah… lain setrikaan, lain lagi dengan baju kotor. Baju kotor gak bisa disimpan lama-lama. Apalagi kalau masih punya balita yang makannya masih belepotan.

Pernah tuh dulu, saking malesnya, saya menyimpan cucian selama lebih dari 4 hari. Padahal ada baju Ade yang terkena bubur bayi. Alhasil, sisa makanan yang menempel di baju itu membusuk. Bagian yang terkena sisa makanan ini pun menghitam. Jadilah baju ini rusak dan kurang bagus kelihatannya. Bajunya adem banget padahal, dapet hadiah dari uwaknya Ade. Yang lebih ngenes, bajunya baru 2 kali dipakai. Duh….

Sejak kejadian itu, meski kadang ada rasa malas mendera, saya selalu memprioritaskan cucian agar tidak terlalu menumpuk. Baik baju saya dan suami, maupun baju anak-anak. Sayang kan kalau baju bagus jadi rusak gara-gara malas.

Perlakuan terhadap baju anak-anak juga berbeda dengan baju saya dan suami. Karena Teteh memiliki kulit yang cukup sensitif. Kalau ada terkena bahan kimia yang agak keras, misalnya seperti yang ada di sabun atau detergen, kulit teteh seringkali mengalami iritasi, gatal-gatal dan kadang digaruk sampai menimbukan luka. Padahal Ceuceu dan Ade yang memakai sabun yang sama, tidak apa-apa. Meski Teteh sekarang sudah kelas 3 SD, tetap saja saya memperlakukan semua baju anak-anak dengan mengikuti cara mencuci baju bayi.

Jadi untuk mencuci baju anak-anak saya menggunakan deterjen yang ringan, deterjen non-bio dengan pelembut pakaian yang tidak menimbulkan alergi setiap kali mencuci.

Sebelum mulai mencuci, setiap noda yang menempel pada baju juga segera saya bersihkan agar noda tidak meresap pada serat baju. Khusus baju yang bernoda, biasanya setelah noda dibersihkan, baju langsung saya rendam dengan deterjen, agar lebih mudah dibersihkan.

Menggunakan pelembut juga membantu baju lebih cepat kering. Karena dengan adanya formulasi pelembut yang menahan sedikit air saat mencuci, waktu yang diperlukan untuk mengeringkan baju jadi lebih sedikit. Jadi, cuci kering pakai baju kesayangan gak masalah lagi.

Kalau teman-teman, punya pengalaman apa dengan cucian? 😀

Leave a Reply