Donor darah terkendala hb rendah? Coba jurus yang ini…

13230128_859928010803348_8223058851311766627_n

Tiga bulan yang lalu, saya kembali ditolak donor. Penyebabnya sudah bisa diduga donk… hb yang rendah (baca  Gagal lagi dapet piagam dari PMI).

Petugas UTD PMI saat itu sudah menyarankan agar saya memperbaiki pola hidup, dengan tidur teratur, rajin makan sayur, dan olahraga rutin tiap pagi, tapi tetap saja… malas! Sayuran hanya jadi selingan, tapi makannya sih tetap banyak. Tidur juga gak kenal waktu. Kalau siang udah kriyep-kriyep, minta ijin sama anak-anak buat tidur sejenak… Ya, walau kenyataannya baru juga mau mimpi Ade sudah menepuk pundak saya minta ditemani ke WC… 15 menit bisa tidur siang itu sudah uyuhan!

Sehat? Boro-boro. Yang ada sih berat badan naik signifikan yang berimbas pada bertambahnya ukuran celana. Huh!

Nah, 2 minggu lalu suami mengajak saya donor darah bareng. Tumben nih? Memang sudah jadwalnya sih. Berhubung di catatan suami memang sudah berhasil menyusul angka donor saya, jadi kemarin suami pede aja ajak saya ikut donor bareng. Biasanya sih saya yang minta. Seringkali saya mengingatkan suami agar tak lupa mengajak saya pas tiba waktunya beliau donor, soalnya gak rela kalau sampai kebalap sama suami. Tapi suami juga gak mau kebalap sama saya, jadi beliau sering pura-pura lupa ngajak saya.

Ajakan kemarin gak mendadak sebetulnya, masih ada jeda beberapa hari sebelum donor. Tapi ya dasar malas, pola hidup sehat itu dilupakan begitu saja. Sampai pagi-pagi jelang donor, saya baru sadar… sayang juga kalau sampai ditolak lagi sekarang.

Kopi sih sudah dikurangi sejak semalam. Tidur juga cukup. Olahraga dan makan sayur yang kurang. Padahal ini penting untuk meningkatkan jumlah hb. Panik donk. Buru-buru lari ke dapur demi mencari apa yang bisa dimakan dan bisa meningkatkan hb dengan cepat.

Eh, ada tomat tuh buat nyambel… tomat itu sayur kan ya? Heuheue… Dua buah tomat untuk sambal langsung saya habiskan sambil beres-beres.

Sampai di kantor suami masih agak pagi. Masih ada waktu buat istirahat. Saya pesan es campur buat anak-anak dan jus alpukat. Menurut hasil browsing, apel dan alpukat juga bisa mencegah anemia alias meningkatkan nilai hb. Gak ada salahnya kan coba ini?

Tapi menuju kantor PMI selepas dzuhur, agak gak pede nih. Soalnya saya mendadak pusing. Aduh. Padahal tidur cukup, kopi juga sudah dikurangi. Masa iya darah tinggi?

Di ruang pemeriksaan, sambil periksa tekanan darah yang gak dapet-dapet, pak dokter malah ajak saya ngobrol macem-macem. Wah, jangan-jangan malah darah rendah? Ternyata… 90/80 saja. Duh, pantes agak senut-senut. Tapi saya gak bilang sih kalau saya lagi pusing hihi… Nanti bisa-bisa gagal donor lagi donk. Lagipula batas tekanan untuk donor darah itu kan : sistole 100 – 170, diastole 70 – 100. Jadi masih aman lah ya…

Sesi deg-degan masih belum selesai. Masih ada meja pemeriksaan hb yang harus saya lalui. Ternyata hasilnya…. 12,7. Ini sih sudah jauh banget dari harapan saya… Asyiiiik. Berarti boleh donor! Saya pun melonjak kegirangan.

13241259_859928004136682_4217626014615755431_n

Terus, jadi dapet piagam? Sayangnya, gagal juga. Soalnya khusus piagam ke-25 baru bisa diambil bulan September nanti. Gak apa-apa lah. Bukan piagamnya sih yang saya cari… tapi bubur kacangnya! Hahaha…

13220901_859928007470015_8313201567664516565_n

Mau tau gimana proses donor darah dari awal sampai dapat bubur kacang? Tonton di sini ya…

You may also like

3 Comments

  1. Duh jadi HB rendah juga disebabkan pola hidup ya, selama ini tiap diperiksa rendah terus bahkan rendah drastis pas lagi hamil. Kemarin pun pas saudara perlu dono malah ga bisa karena ditolak …. Hiks yasudah deh

    Diantos ah pamer piagam na. Hihi

Leave a Reply

Your email address will not be published.