Pak Subiantoro, Driver Gojek Bandung dan Atributnya

By | February 27, 2016

Aduh, meni resep nya… balageur gaduh murangkalih teh“, ujar seorang tetangga yang melihat saya belakangan ini sering keluar tanpa anak-anak.

Iya, beberapa hari ini saya sering keluar rumah, selain menengok Abah juga untuk mengikuti event-event yang mengundang blogger. Anak-anak ikut? Jelas tidak. Selain gak enak bawa anak-anak ke acara seperti ini alasan utama tidak membawa anak-anak adalah mereka memang gak mau ikut. Bageur pisan. Asal dibawain oleh-oleh makanan saja. Lagipula buat saya kalau mereka ikut pasti berat di ongkos haha

Dari rumah ke terminal Ledeng saja satu orang perlu ongkos 20 ribu rupiah. Belum dari Ledeng ke lokasi event. Kalau dekat masih bisa ngangkot. Kalau jauh? Minta suami pesan Gojek, soalnya hape saya gak bisa dipasang aplikasi Gojek. Nah, pulang dari event nanti bisa minta tolong teman blogger memesan Gojek buat saya hehe

Kemarin kebetulan saya ikut acara launching #AndromaxR2 di Trans Luxury Hotel. Selesai acara, saya minta tolong ke Teh Nia pesan Gojek buat pulang.

Pakai helm biru“, pesan si bapak Gojek lewat telepon.

Baiklah, saya dan Teh Nia menunggu di depan gerbang Trans dan mencari sosok berhelm biru.

Ada sih teteh-teteh yang pakai helm biru di sebrang jalan, tapi kata Teh Nia yang menelepon tadi bapak-bapak.

Akhirnya ada juga bapak-bapak yang menepi ke gerbang Trans. Yakin banget deh kalau ini bapak Gojek yang dipesan tadi, soalnya beliau pakai jaket Gojek. Sesuatu yang sangat jarang ditemui di kota Bandung ini.

IMG_20160226_164010

Iya, di Bandung masih sangat jarang driver Gojek yang berani pakai atribut lengkap. Selama beberapa kali pakai Gojek, rasanya belum pernah ada driver yang pakai atribut Gojek. Baik itu helm, ataupun jaket.

Maklum saja, gesekan antara Gojek dengan Opang di Bandung katanya sih belum juga mereda. Makanya masih banyak driver Gojek yang gak pakai atribut ketika menerima orderan.

Penasaran, saya tanya ini ke Pak Subiantoro, driver yang menjemput saya di gerbang Trans.

Pak, meni hebat berani pakai jaket. Kalau lewat daerah rawan gimana?”, tanya saya.

Kalau ke daerah rawan, yang penting bukan ambil orderan, anter aja mah gak apa-apa. Pinter-pinternya nempatin diri aja lah, Neng. Insha Allah gak apa-apa”, kata Pak Subiantoro.

Tadi di dekat gerbang Trans, ada sekumpulan motor yang rupanya Ojeg Pangkalan. Sayangnya saya baru tahu ada ojeg pangkalan ketika keluar dari hotel, sementara Gojek sudah dipesan sejak saya masih di dalam hotel.

Ketika memberikan helm untuk saya pakai, dengan ramah Pak Subiantoro menyapa para tukang ojeg yang sedang mangkal menunggu penumpang.

Bapak di Gojek udah lama? Pernah kena suspend atau harus bayar denda, Pak?”, tanya saya ketika motor berhenti di perempatan Gatsu.

IMG_20160226_164215

Saya angkatan Bikasoga, masuk bulan September. Alhamdulillah, gak pernah kena suspend atau denda”, jelas Pak Subiantoro.

Sepanjang perjalanan Pak Subiantoro dengan ramah menjawab pertanyaan saya.

Sehari kadang dapet 3 orderan, Neng. Kadang 1 bahkan 0. Ya, kalau dirata-rata mah ada 3 lah, jadi 4 sama GoFood“, kata Pak Subiantoro.

Sejak promo dihapus, pendapatan sedikit berkurang. Tapi ya, besar kecil disyukuri saja”, lanjut Pak Subiantoro.

Bapak… hapenya polosan ya Pak? Gak pake aplikasi tambahan apa-apa”, telisik saya lebih jauh.

Oh, gak Neng. Bawaan dari kantornya aja. Bapak mah gak ngerti“, jawab Pak Subiantoro.

Melihat semangat Pak Subiantoro, saya sendiri salut. Di tengah rumor gesekan dengan Opang, orderan yang tak menentu dan membuat banyak driver berlomba-lomba memasang aplikasi tambahan agar mendapat banyak order, Pak Subiantoro tetap ikhtiar menjalani profesinya sebagai driver Gojek dan mematuhi segala peraturan yang ada di Gojek, termasuk memakai atribut Gojek.

IMG_20160226_165413
Semangat ya, Pak… semoga Bapak selalu diberi kemudahan dan kelancaran dalam mencari rejeki dan rejeki Bapak semakin bertambah.

Leave a Reply