Tiba-tiba Sakit Mata

By | December 3, 2015

Dua minggu kemarin, mata saya tiba-tiba bengkak. Untungnya cuma sebelah sih. Sunda banget ya, udah bengkak juga masih ada aja untungnya. Alhamdulillah…

Awalnya sih suami yang mengeluh sakit mata. Rasanya kasar katanya. Terasa ada yang mengganjal di mata. Suami segera membeli obat tetes mata + cairan pembersih mata, Yrin. Tapi belum juga sakit mata suami sembuh, giliran saya yang merasa ada yang tidak beres dengan mata saya. Segera saya kompres dan cuci dengan Yrin.

Besoknya gatalnya memang hilang, tapi berganti dengan rasa kasar di mata. Kalau dilihat dari kaca sih, memang ada bintik-bintik di bagian putih. Pas ngedip, sakit huhuhu

Kompres dan cuci dengan Yrin tidak banyak membantu. Mata saya masih terasa kasar. Lama kelamaan kelopak mata malah memerah. Tiga hari kemudian kelopak mata juga membengkak. Aduh, ini sih turuwisen!

IMG_20151117_112234_edit

Makin hari mata ini makin bengkak, dan mendadak saya merasa perlu kacamata cengdem, alias kacamata seceng yang bikin adem. Gimana gak, saya masih harus keluar antar jemput anak-anak dan tiap kali kena angin mata saya perih huhu. Tapi perihnya sih memang gak seberapa kalau dibanding gatelnya.

Suami sih masih mending, gak terus jadi turuwisen. Coba kalau suami yang turuwisen, padahal harus bertemu lebih banyak orang di kantornya 😀

Tiap hari mata yang bengkak ini dicuci pakai Yrin dan dioles salep Erlamycetin, terutama sebelum tidur. Soalnya kalau pakai siang-siang, agak gimana gitu liat mata bersalep haha… Pas bangun, aduh itu kotoran mata… bikin mata susah ngebuka. Padahal gak usah pakai turuwisen juga saya mah emang udah susah buka mata tiap pagi 😀

Penasaran, sempat saya pencet-pencet juga turuwisennya. Habisnya kesel sih lihat benjolan di mata, besar pula. Ada sih nanah yang keluar. Tapi saya gak sanggup keluarin semuanya. Sakit! Sama sakitnya dengan ngeluarin komedo di hidung hihihi… Selesai pencet-pencet, sempat deg-degan, duh… jangan-jangan nanti syarafnya jadi rusak? Huaaa…. kapok deh, gak pencet-pencet lagi.

Selang 6 hari, bengkaknya mulai mengempis. Alhamdulillah. Tapi masih terasa sih sedikit benjolan di kelopak mata. Sepertinya itu nanah yang tertahan.

Kalau kata orang sih turuwisen ini akibat dipipisin kecoa. Ih, jijik. Tapi kaya’nya gak deh. Terus kalau diingat-ingat lagi, mata saya ini sudah cukup sering turuwisen. Terus yang turuwisennya selalu kelopak mata kanan. Mata kiri mah aman. Jadi berulang seperti kasus saya yang sering digigit triatoma sampai bengkak dan gatal berhari-hari.

Ada yang tahu gak, kenapa turuwisen yang saya alami ini bisa berulang dan di tempat yang sama?

Leave a Reply