Agar baju tidak bau apek di musim hujan

By | November 22, 2015

Dari dulu sampai sekarang, pekerjaan yang paling menyebalkan buat saya adalah… menyetrika! Duh, jangan harap satu potong baju bisa rapi dalam waktu yang singkat deh. Selalu ada saja godaannya.

Akhirnya ya baju-baju itu hanya menumpuk di keranjang. Parahnya lagi, saya juga memiliki kebiasaan suka menumpuk baju setelah dijemur tanpa dilipat terlebih dahulu. Kebiasaan jelek saya menumpuk baju tanpa dilipat dahulu ini diperparah pula dengan kondisi cuaca di musim hujan seperti sekarang, di mana satu rombongan cucian gak bisa kering dalam waktu sehari. Padahal rombongan lain sudah menanti. Alhasil, baju yang masih lembab pun dimasukkan ke keranjang baju begitu saja.

Pernah saya mendapatkan teguran dari suami yang mengeluhkan bau apek di bajunya yang tercium saat sedang Jumatan minggu kemarin.

Mah, kaya’nya bajunya bau deh. Tadi pas sholat Jumat jadi gak khusyu”, begitu tegur suami.

Jelas saya merasa bersalah. Apalagi baunya tercium saat suami sedang sholat Jumat. Terbayang betapa tidak khusyunya suami saat sholat. Pasti suami berpikiran bahwa bau tidak enak dari bajunya itu bisa tercium juga oleh jama’ah sholat Jumat yang duduk di sebelahnya. Duh…

Dulu, hal yang sama juga pernah terjadi saat Ceuceu menjalani latihan pramuka. Ceuceu bilang kalau baju pramuka Ceuceu bau apek. Ceuceu jadi tidak bisa konsentrasi latihan dan berkali-kali melakukan kesalahan. Akibatnya Ceuceu jadi tidak percaya diri. Perlu usaha keras untuk membujuk Ceuceu agar mau mengikui latihan di minggu berikutnya.

Kalau ini sih gara-gara saya yang seringkali merendam pakaian dengan detergen semalaman. Saya pikir ini akan menghilangkan noda lebih cepat. Tapi ternyata tidak, baju yang direndam semalaman malah jadi bau apek. Setelah tahu bahwa baju cukup direndam selama 15 menit untuk menghilangkan noda, saya memang tidak pernah merendam baju semalaman lagi. Tapi bau apek bukan hanya disebabkan oleh proses merendam baju semalaman.

Cucian saya bukan hanya pakaian milik suami dan saya. Sebagai ibu dengan tiga orang anak yang masih kecil-kecil dan sangat suka bermain air dan kotor-kotoran, jumlah cucian setiap harinya seperti cucian satu minggu di keluarga yang lain. Kalau musim hujan seperti sekarang ini, baju yang dijemur jelas tidak bisa kering dalam sehari. Malah saya sampai membuat tempat jemuran darurat berupa tali yang dibentang-bentangkan dari tiang ke tiang di halaman belakang rumah.

Tentunya dengan harapan baju-baju itu akan kering cukup dengan diangin-anginkan. Saking menumpuknya baju di jemuran darurat, seringkali saya menyimpan baju yang dirasa sudah kering, padahal masih lembab. Baju-baju yang belum kering sempurna saat dijemur langsung saya tumpuk bersama baju yang lain. Baju yang sedikit tebal seperti baju olahraga anak-anak juga sering terasa masih lembab.

Dalam kondisi lembab, kuman dan bakteri pada baju berkembang biak sangat cepat dan tentu saja juga menimbulkan bau apek. Sudah kusut, bau, menimbulkan penyakit juga.

Terus gimana donk biar baju gak bau apek? Ini tips ala saya :

  1. Musim hujan begini kalau gak kepepet, jangan terlalu sering ganti baju! Haha
  2. Mencuci dengan menggunakan anti bakteri juga bisa jadi salah satu cara mengurangi bau apek.
  3. Selesai diangin-anginkan, jangan biarkan baju terlalu lama menumpuk di keranjang. Usahakan first in, first out. 
  4. Gunakan setrika uap untuk membantu proses pengeringan baju lebih sempurna.
  5. Kalau menggunakan lemari kayu, ganti alas baju secara berkala. Baju yang ditumpuk juga jangan terlalu padat. Sesekali perlu dikeluarkan. Tak ada salahnya sekalian sambil beres-beres mengatur ulang baju. Siapa tau ada baju yang sudah tidak dipakai dan masih bisa disumbangkan ke orang lain yang membutuhkan.
  6. Intinya ya, jangan malas aja sih… ayo nyetrika! 😀

Leave a Reply