Balada Driver Gojek, Ofik & Suspend

By | October 29, 2015

Saya di perempatan yang mau ke Ranggawulung, Bu. Pakai motor sama helm merah“, kata suara di sebrang telepon.

Saya yang sudah menunggu dari tadi di perempatan menuju Jalan Aceh bergegas ke arah Ranggawulung. Duh, pantesan daritadi ditunggu koq gak ada aja.

Yup, saya memang sedang menunggu Gojek untuk tumpangan pulang dari kantor XL di Jalan Riau ke kantor suami. Sementara hape saya gak bisa dipasang aplikasi Gojek. Jadi suami yang order Gojek, pick up di kantor XL. Masalahnya, nomer yang tercantum kan nomer suami.

Setelah lama menunggu, saya tanya ke suami nomer driver yang sudah terima order Gojek dari suami.

“Cari aja yang culang cileung“, pesan suami sambil memberikan nomer driver.

Segera saya telepon nomer driver Gojek, dan ternyata memang kami saling menunggu di tempat yang berbeda ahahaha… ya pantes gak ketemu sama yang culang cileung.

Malah saya yang jalan sambil culang cileung. Alhamdulillah, akhirnya ketemu juga rider sesuai deskripsi yang diberikan lewat telepon tadi, motor dan helm merah. Sama seperti Gojek yang tadi pagi jemput saya menuju kantor XL, Gojek yang ini pun gak pakai seragam. Maklum, baru-baru ini ada perselisihan antara Gojek dan Opang alias Ojek Pangkalan.

Dari Bapak Gojek tadi pagi saya dikasih kasih tahu tips-tips aman naik Gojek. Salah satunya, ajak ngobrol drivernya senyaman mungkin. Ya, gak perlu sampai nempel-nempel lah…

Saya juga dikasih tahu tempat mana saja yang rawan. Beberapa driver gak mau ambil resiko digebukin oknum Opang. Yes… ini cuma ulah oknum. Karena Opang yang saya kenal malah baik-baik tuh…

Soal perselisihan Gojek vs Opang, saya tidak akan membahasnya. Karena sampai sekarang saya masih pakai jasa keduanya.

Sebelum naik, saya tanya dulu… ini Gojek bukan? Takut salah naik hihi.. Yakin kalau ini Gojek, segera saya naik sambil memasang helm yang diberikan driver Gojek. Ditawari masker juga sih. Tapi gak usah lah. Kalau pakai masker, pas selfie jadi gak keliatan hihi…

Seperti biasa, kalau sedang naik angkutan umum, saya memulai obrolan dengan supirnya… supir angkot, taksi, atau rider ojek, ojek pangkalan maupun gojek. Jadi soal tips aman naik Gojek dengan ngobrol sama drivernya sih gampil. Supir taksi aja sampai cerita kalau beliau sering digebukin istrinya gara-gara bawa uang setorannya kurang haha

Tapi kalau sedang disupiri suami sih saya jarang ngobrol… malah tidur tuh… wakakaka… Iya, tujuan ngobrolnya pan memang biar gak ngantuk.  Kalau ngantuk bahaya, bisa-bisa saya gak pernah sampai di tempat tujuan :))

Dulu pernah, saya naik elf dan ketiduran. Begitu bangun, kaget… sudah gak ada siapa-siapa lagi di elf. Malah elfnya sudah di Pos Polisi Ledeng dengan posisi akan kembali lagi ke Subang. Padahal penumpang dari Subang biasanya turun di Terminal Ledeng. Waduh… seketika saya turun dari elf dan lari menyebrang jalan menuju terminal… huhuhu… malu!

Balik lagi ke Gojek. Driver Gojek yang ini masih muda, umurnya jauh di bawah saya.

Saya ngeGojek buat ngisi waktu luang aja, Teh.. lumayan hasilnya buat nambah uang saku. Sukanya banyak. Sedihnya mah kalo orderan lagi sepi aja“, kata… sebut saja namanya Mawar bwahaha…

Namanya Iman, masih kuliah. Iman bilang, selain menambah uang saku, Gojek juga membuat dia jadi punya kegiatan yang positif. Jadi banyak kenalan juga, soalnya sesama driver sering saling menyapa.

Eh, sebentar… saya masih kagok sih bilang driver Gojek ini sebagai driver. Soalnya kan harusnya rider, tapi karena di aplikasinya tertulis driver ya sudah… saya ikut panggil mereka driver saja… saya kan memang suka ikut-ikutan 😛

Ada suka, ada duka. Begitu juga dengan menjadi driver Gojek. Apalagi karakter penumpang jelas berbeda-beda. Ada yang menyenangkan, ada juga yang jutek. Kalau sudah begini, kata Iman driver harus pintar menyikapinya saja.

Selain order GoRide, Iman juga pernah terima order GoFood dan GoMart. Kalau ini sudah pada tahu lah ya. Minta tolong driver Gojek untuk belanja/beli makanan dan diantar ke tempat kita. Teman Iman pernah ada yang terima order belanja barang sampai 1 juta. Bayar makanannya dari mana? Ditalangin dulu sama driver Gojek. Lumayan kan, hemat waktu dan juga bayar parkir hihi…

Iman juga cerita kalau tak jarang Iman terima Ofik, alias Order Fiktif. Nah, soal order fiktif ini tak hanya dialami Iman. Ada banyak driver yang sering menerima Ofik. Misalnya saja ini…

SS 2015-10-31 at 12.15.50 AM

Haduuhh… kasihan kan kalau sudah begini. Ada yang terima order GoMart, yakin bukan orderan fiktif. Belanja pakai uang sendiri, pas diantar ke alamat yang diminta… ZONK! Duh. Kantor mana mau tahu???

Padahal mereka sangat bahagia terima orderan yang diyakinkan dengan telepon, pas jalan ternyata malah Ofik.

Buat yang punya aplikasi Gojek di hapenya, coba deh lihat di peta… Kadang dalam satu wilayah mirip seperti cendol, hijau penuh, yang artinya ada banyak driver Gojek di situ… Buat driver Gojek, orderan seperti ini jelas diharapkan. Apalagi di tengah banyak saingan driver Gojek lain. Mereka harus gesit menekan tombol. Terlebih meski ada di satu tempat yang sama, notifikasi orderan ini masuk ke hape driver gak bersamaan, ada delay. Telat sedikit, kehilangan calon penumpang.

Memang ada juga oknum driver yang sengaja melakukan Ofik sendiri untuk menambah penghasilan mereka. Iman bilang pernah ada driver yang sampai mendapat 800 ribu per hari karena Ofik ini. Duh!

Saya mah biar sedikit, asal berkah aja, Teh“, kata Iman yang di tengah perjalanan mengganti panggilan saya jadi Teteh :p

Lagian sekarang mah suka ketauan sama server kalo ada driver yang Ofik gitu, terus drivernya kena suspend“, lanjut Iman

Ofik hanya salah satu penyebab driver mendapat suspend. Masih ada beberapa alasan kenapa driver sampai terkena suspend, diantaranya:

  • Membuat ORDER FIKTIF
  • Mengambil order dan menyelesaikannya di tempat tanpa mengantar konsumen. Kalau ada driver seperti ini untuk order beneran, menyebalkan sekali pastinya. Tapi ini juga untuk mengantisipasi driver yang curang melakukan Ofik. Meski tak jarang ada juga driver jujur yang menerima Ofik dan sulit menghubungi CS memilih untuk menyelesaikan di tempat.
  • Menyelesaikan 3 kali order dalam kurun waktu satu jam. Memang patut dicurigai sih kalau sampai menerima orderan 3 kali dalam satu jam. Jaraknya dekat-dekat atau memang Ofik.
  • Tiga kali mendapat order dari akun yang sama selama satu hari. Sebagai penumpang, sebenarnya maunya sih protes sama aturan ini. Karena kadang kalau sudah kenal, apalagi drivernya baik, maunya sih ya yang itu lagi. Seperti order taksi, sebelum order ke hotline biasanya saya order lewat hape drivernya langsung. Kalau kebetulan lagi off, baru telepon hotline. Tapi kalau sama seperti itu, jadinya nanti driver lain gak kebagian order ya. Padahal di Bandung ada ratusan driver Gojek. Semoga rejekinya selalu lancar ya…
  • Mendapat REWARD jelek dari konsumen. Saya sih belum pernah ketemu driver Gojek yang menyebalkan. Begitu juga dengan suami. Jadi kasih rewardnya positif saja. Reward jelek biasanya didapat driver gak jauh-jauh dari ulah si Ofik. Jadi alih-alih cancel order, orderan yang sudah diselesaikan oleh driver malah diberi rating jelek oleh Ofik. Padahal benar-benar memakai jasa Gojek pun tidak.
  • FAKE GPS. Kalau ini sih untuk mengakali lokasi GPS. Jadi driver yang pakai fake GPS bisa ambil orderan dari tempat yang sebenarnya jauh dari lokasi driver.

Akibat suspend ini tentu saja driver jadi tidak bisa menerima bookingan. Antriannya panjang. Mencabut suspend bisa dilakukan di kantor Gojek. Menurut kabar, antrian suspend ini ada yang sampai berminggu-minggu. Ditambah kantor Gojek Bandung beberapa hari ini tutup sementara. Aduh… kasihan kan driver yang benar-benar jujur. Apalagi kalau mereka memang mengandalkan Gojek sebagai pekerjaannya.

Ditambah sekarang mulai berlaku rating buat driver Gojek yang akan direview bulan Desember nanti. Driver Gojek yang mendapat bintang kurang dari 4, akan tereleminasi dari khasanah pergojekan.

Mudah-mudahan sih pelayanan Gojek juga jadi semakin bagus. Yang lebih penting lagi, sebaiknya server bisa lebih dulu menangkal Ofik sebelum orderan sampai ke driver. Apalagi kalau sampai Ofik-ofik ini malah kasih rating jelek. Hih. Ikut gemes.

Lagian iseng koq tidak pada tempatnya. Semoga para pelaku Ofik, mau itu driver Gojek sendiri atau sekedar orang iseng, semua segera diberi hidayah. Buat driver, semangat cari rejeki ya… do your best! :))

Btw, Iman… kalau baca tulisan ini, saya masuk kategori penumpang yang mana nih??? 😀

 

2 thoughts on “Balada Driver Gojek, Ofik & Suspend

Leave a Reply