Pelajaran Paling Menakutkan

By | September 30, 2015

Mah… sekarang belajar apa?“, tanya Nando, teman Ceuceu yang ikut kegiatan belajar bersama di rumah.

IPA“, jawab saya.

Yaaaaa… jangan IPA atuh. Susaaahhh“, jawab anak-anak serempak.

Terus belajar apa donk? Matematika?”, tawar saya.

Gak mauuuuuu… susah juga“, kembali mereka menjawab dengan serempak.

Heuu… terus maunya belajar apa kalau semua dibilang susah?“, saya pun akhirnya menggerutu karena bahan ajar yang sudah saya siapkan ditolak mentah-mentah.

Saya memang bukan guru. Tapi saya seringkali dibuat jengkel saat meminta Ceuceu belajar. Ada saja alasannya. Nah, daripada tiap hari urat menjadi tegang gara-gara berantem sama Ceuceu, lebih baik saya mengajak teman-teman Ceuceu belajar di rumah. Kalau begini, mau tidak mau Ceuceu juga ikut belajar bersama teman-temannya.

Buat saya sendiri ini menyenangkan, karena saya bisa mengawasi pergaulan Ceuceu. Teman-teman Ceuceu juga tidak sungkan memanggil saya dengan sebutan Mamah. Haha… anak saya jadi banyak 😀

Tapi ya gitu… saking dekatnya, mereka malah seringkali menolak apa yang akan saya ajarkan. Duh… sama aja bohong kalau begitu. Belajar bersama niatnya agar Ceuceu mau belajar, sekarang semua teman-teman Ceuceu malah gak mau belajar. Alasannya ya itu… Matematika dan IPA itu susah :))

Tapi belakangan Ceuceu malah semangat sekali belajar Matematika dan IPA. Bulan Januari nanti insha Alloh Ceuceu ikut seleksi OSN. Nah, mulai deh.. yang stress emaknya nih :))

Melihat Ceuceu semangat belajar Matematika, Teteh pun ikut semangat. Kalau dulu biasanya Teteh mengandalkan kalkulator untuk berhitung, sekarang Teteh mulai cekatan berhitung sendiri tanpa bantuan kalkulator.

Setelah Matematika dan IPA jadi menyenangkan, tidak ada lagi pelajaran yang menakutkan donk? Oh, masih ada… Apalagi kalau bukan Bahasa Sunda! Hahaha…

Kemarin sebelum ulangan Bahasa Sunda, Ceuceu sudah stress duluan.

“Mah, besok bahasa Sunda. Susah ah… Ceuceu mah gak tau”, kata Ceuceu.

Memang salah saya sendiri sih, di rumah tidak dibiasakan menggunakan Bahasa Sunda. Bahasa Sunda hanya digunakan sesekali. Bukan apa-apa, saya sendiri takut salah menggunakan Bahasa Sunda yang kasar. Sementara Bahasa Sunda itu kan memiliki banyak tingkatan. Ada yang untuk seumuran, untuk orang tua, juga untuk orang yang lebih muda. Pokoknya Bahasa Sunda memang menakutkan.

Kalau aksara Sunda yang dulu pernah saya pelajari bersama anak-anak sih masih ada yang menempel lah. Tapi undak usuk basa… macam-macam pupuh? Aduuhh… ampuuun.

Kalau buat teman-teman, pelajaran apa nih yang paling menakutkan? 😀

2 thoughts on “Pelajaran Paling Menakutkan

Leave a Reply