Siapa yang stress menjelang ulangan? Anak atau ortu?

Dulu sekali, jaman saya masih sekolah, tiap kali mau ulangan rasanya stress. Malah waktu saya duduk di bangku SD, saya selalu menjalani ulangan catur wulan/kenaikan kelas dalam keadaan sakit. Beberapa hari menjelang ulangan, pastilah badan saya demam, saking stress-nya. Padahal gak pernah juara juga sih haha… Bisa jadi karena ngebet jadi juara saya malah jadi stress sendiri.

Di kelas 5 lebih parah lagi. Waktu itu saya terserang hepatitis A. Maklum, jajannya sembarangan. Yang paling saya ingat sih jajanannya waktu itu kerupuk kuning yang dikucuri sambal oncom. Hmmm… endes lah pokoknya.

Belum lagi jajanan lain seperti… sebut saja permen bronson, coklat ayam jago, krip krip, anak mas. Ada yang pernah jajan jajanan yang sama? Semua enak. Harganya? Masih permen bronson itu 25 rupiah satu biji! Coba jaman sekarang masih ada gak tuh uang koin senilai Rp. 25,-? Coklat ayam jago yang rasanya dulu paling juara itu cuma 100-an… 😀

Nene memberi saya bekal 500 rupiah tiap hari. Itu pun sudah cukup mewah… Sekarang? 500 rupiah beli kerupuk juga gak cukup hahaha

Nah, setelah terserang hepatitis sampai saya tidak sekolah selama 2 bulan, belum sempat masuk sekolah saya malah digigit si nyamuk Aedes aegypti… Rasanya saat itu kepala pusing, badan ngilu… lalu tiba-tiba dari hidung dan kuping keluar darah. Alhasil, saya pun menginap di rumah sakit selama 1 minggu.

Terus gimana donk? Gak sekolah, gak belajar? Padahal sebentar lagi mau ulangan… :(

Waktu itu Nene berinisiatif memanggil Pak Dedi, wali kelas saya untuk privat di rumah. Soalnya ketinggalan banyak. Jadilah setelah terkena DBD, sambil pemulihan di rumah saya belajar di rumah bersama Pak Dedi. Ulangan? Alhamdulillah… bisa. Haturnuhun Nene, Abah, Pak Dedi 😀

Sekarang seharusnya bukan jamannya lagi saya stress menghadapi ulangan. Tapiiii… nyatanya sampai sekarang saya masih stress. Huaaa…

Apalagi sebabnya kalau bukan karena sekarang saya harus mendampingi Ceuceu dan Teteh! Kalau dulu saya stress karena saya sendiri yang mau ulangan, sekarang ini stressnya double.

Ditambah lagi… tiap kali mau ulangan, buku yang dipakai Ceuceu dan Teteh di sekolah (termasuk LKS), dikumpulkan oleh guru. Seperti yang terjadi menjalang UTS minggu depan.

Sejak Kamis kemarin saya sudah bilang ke Ceuceu dan Teteh,  agar mereka meminta kembali LKS yang sudah dikumpulkan. Tapi sampai hari terakhir sekolah sebelum ulangan, ibu guru belum juga memberikan LKS anak-anak. Terus anak-anak mau belajar dari mana? Masalahnya dari sekolah juga tidak diberi buku paket.

Untungnya sih Ceuceu dan Teteh memang sudah saya belikan buku paket dari luar, yaaa… untuk antisipasi kejadian seperti ini. Soalnya kejadian seperti ini bukan sekali dua kali. Selain itu saya juga mencari soal-soal dari internet untuk dikerjakan anak-anak.

Terus, jelang ulangan begini, anak-anak belajar lebih intensif? Gak sama sekali. Mereka malah cuek-cuek saja… tetap anteng youtube-an + ngacak-ngacak mainan… huaaa… kalau sudah begini, saya yang uring-uringan.

Jadi dalam kasus saya, menghadapi ulangan, ketika saya anak-anak sayalah yang stress… dan ketika saya menjadi ortu, saya sendiri yang stress… ahahaha

Kalau teman-teman, bagaimana? Ketika ulangan, siapa yang stress? 😀

1 comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.