Sate Madura – Terminal Sagalaherang Subang

Kalau sudah malas masak, biasanya yang jadi andalan adalah warung nasi Kameumeut milik Ma Diah yang ada di sebelah rumah.

Menunya cukup beragam. Ada sayur tahu/tempe, gudeg, tempe goreng, ayam goreng, ikan pesmol, mie bihun/mie kuning, karedok, ulukutek leunca, hati ayam kecap, balado pindang tongkol sampai menu favorit saya, semur jengkol. Tentu saja sambal dan lalap tidak tertinggal.

Sayangnya warung nasi Kameumeut ini hanya buka sampai jam 5. Selepas maghrib, seperti kebanyakan warung disini, warung nasi Ma Diah pun tutup.

Kalau malam makan apa donk? Ya, sebagai ibu yang malas tapi ingin tetap memberi makanan bergizi untuk anaknya, saya biasanya memasak telur. Mata sapi, dadar, atau direbus saja sudah cukup. Kalau mau agak kerenan sedikit, ada abon sapi yang selalu tersedia di lemari makanan.

Tapi masalahnya malasnya ini sering, boleh dibilang dalam satu minggu hanya 2 hari saya masak… hihi… malasnya kebangetan ya 😀

Kalau siang sih masih bisa diakali dengan memilih beragam menu yang ada di warung nasi Ma Diah. Sementara untuk makan malam, ada sate yang jadi andalan.

Pedagang sate ini satu paket dengan pedagang bubur kacang ijo & ketan item. Kedua pedagang ini adik kakak yang berasal dari Bangkalan – Madura. Kakaknya jualan sate, adiknya jualan bubur.

Tidak sulit mencari pedagang sate ini. Karena mereka berjualan di depan terminal Sagalaherang Subang. Bersama dengan pedagang lain seperti martabak, gorengan, nasi goreng, roti bakar, dan lain-lain.

Biasanya mereka mulai berjualan dari jam 5 sampai jam 9 malam.

Rasa satenya bagaimana? Enak. FYI, sate ini satu-satunya se-kecamatan Sagalaherang.

Ada sih penjual sate yang lain, di Alun-alun Sagalaherang. Tapi sate yang lain ini enaknya dimakan di tempat, dimakan bareng ketan bakar bumbu kacang.

Rasanya jarang sekali saya membeli sate madura di sini tanpa antri. Selalu saja ada pembeli lain sebelumnya. Kalau tidak mau antri, saya cukup mengirim SMS pesanan yang bisa bisa diambil 15-30 menit kemudian.

Mahal? Hanya perlu merogoh 13 ribu rupiah untuk seporsi sate ayam maupun sate sapi yang berisi 10 tusuk.

IMG_20150829_191859_edit_edit

Seingat saya sih dulu ada sate domba juga. Hanya saja setelah sate domba dituding sebagai penyebab banyak kasus darah tinggi dan stroke yang menimpa tetangga, sate domba pun akhirnya dihilangkan dari menu.

Selain sate ada juga soto ayam. Untuk semangkuk soto ayam khas madura kita cukup membayar 10 ribu rupiah. Saran saya sih lebih baik dibawa pulang. Soalnya kalau dibungkus, kuahnya banyak haha

Hmmm… jadi, hari ini masak gak ya???

You may also like

6 Comments

  1. meni jauh nya , batur ma ngomongken sate ieu malah kana gorengan cenah , akh.. ngiring ngaramekeun we nya ieu ma

Leave a Reply

Your email address will not be published.