Ojeg oh ojeg…

By | July 29, 2015

Gara-gara ngomongin ojeg di postingan sebelumnya, saya jadi inget kalau dulu jaman kuliah saya sering banget kesiangan. Entah itu karena berangkat dari rumahnya yang kesiangan, sudah berangkat lebih cepat tapi jalanan macet luar biasa, gak kebagian angkot atau bis lah, dan masih banyak alasan lainnya. Pokoknya baru sampai gerbang saja sudah kesiangan titik. Makanya tukang ojeglah yang sangat berjasa meminimalisir waktu kesiangan.

Gak peduli si tukang ojeg menjadi gak berbudaya karena menyerobot hak pejalan kaki dengan naik ke atas trotoar, saya cuek saja kalo ada yang mengeluarkan sumpah serapah saat haknya terampas. Harap maklum… sedang buru-buru 😀

Tapi akhirnya saya pun kena batunya…

Ceritanya Senin pagi itu saya kesiangan bangun (lagi). Gara-garanya sih nonton AC Milan sambil ngerjain laporan akhir dan buku kerja praktikum. Iya, dulu sih saya hobi nungguin Andriy Shevchenko muncul di TV.

Gara-gara Shevchenko juga saya rela menyisihkan uang jajan untuk tabloid Bola setiap minggu. Rela begadang setiap minggu malam demi nonton Liga Italia. Rela blusukan cari pernak pernik AC Milan (jaman dulu masih susah). Sampe tas dan baju juga bergaris merah-item khas AC Milan. Iya, semua gara-gara Shevchenko, si ganteng dari Ukraina yang pakai nomor punggung 7 di AC Milan.

siapa yang tidak meleleh melihat ini? 😛

Tapi itu dulu… sekarang sih sudah insyaf. Selain Shevchenko sudah pensiun dari AC Milan, dan bahkan sejak 2012 gantung sepatu, saya pun sudah punya si ganteng sendiri di rumah heuheuheu

Ok, back on the track… karena kesiangan bangun ini, akhirnya sejak dari rumah saya pakai ojeg menuju Gedebage. Biasanya sih pakai angkot lewat Kiaracondong. Seperti sudah diduga, siang sedikit di Cibiru pasti kena macet, begitu pun di Cileunyi. Alhasil sampe gerbang Jatinangor langsung pake ojeg. Soalnya kalau pakai angkot/bis kampus, dijamin gak bakal boleh masuk lab.

Mang Ojeg dengan patuhnya menuruti perintah saya agar kecepatan motor ditambah. Kebetulan, semalaman Jatinangor diguyur hujan lebat… dan di sekitar Tanjakan Cinta banyak “leutak”, bekas urugan lapangan merah yang meleber ke jalan.

Aduh, neng… jalanna leutak hungkul. Leueur, jabi nengna nuju rusuh”, begitu Mang Ojeg bilang.

Mengerti kekhawatiran saya yang takut kesiangan, sementara jalanan licin dan becek, akhirnya Mang Ojeg berinisiatif naik ke atas trotoar, yang pas jam segitu bisa dipastikan banyak pejalan kaki yang juga terburu-buru ingin sampai ke gedung kuliah masing-masing.

Tentu saja tak sedikit yang menggerutu dengan kelakuan kami. Tapi saya dan Mang Ojeg menutup kuping rapat-rapat.

Karena trotoar yang dilalui juga berbatu dan tidak mulus, motor jadinya gak bisa ngebut. Mang Ojeg akhirnya gak kuat menahan beban motor dan juga beban saya yang waktu itu berbobot kurang lebih 65… ahiks… chubby

Lalu… GUBRAAKKK! Saya pun sukses jatuh ke atas kubangan “leutak” itu! Tentu saja gak ada yang nolongin. Huhuhu…

Sebenarnya gak sakit sih, toh jatuhnya juga pelan-pelan banget… tapi sakitnya tuh di siniiiii! #tunjukmuka

Bangun dari jatuh sendiri, bayar ojeg di situ juga kemudian lari ke gedung kuliah. Untungnya alat-alat lab yang tersimpan di kotak yang saya tenteng tidak sampai berceceran. Dan saya berhasil melewati praktikum dengan jas lab putih bersih yang berubah warna jadi merah :((

Duh, sepertinya saya kena kutukan gerutuan mereka yang diserobot trotoarnya buat jalan ojeg.

Sejak itu, saya kapok… kapok naik ojeg yang gak berbudaya. Saya selalu wanti-wanti ke tukang ojeg agar tetap berada di jalan yang benar… kalo kesiangan sih gak ada kapoknya. Dan ternyata tanpa Andriy Shevchenko pun sampai sekarang saya tetap bangun kesiangan! 😛

Btw, ada yang tau kenapa saya menulis ojeg dan bukan ojek??? 😀

4 thoughts on “Ojeg oh ojeg…

  1. Lia

    Aih ternata samaan kita suka bola juga ya dulunya. Aku suka beli tabloid ,majalah dll. poster pemain sepak bolanya masih ada nih

Leave a Reply