Ketika Sajadah Jadi Masalah

By | June 20, 2015

Alhamdulillah, setelah 2 tahun cuti tarawih di masjid, tahun ini saya bisa merasakan kembali nikmatnya sholat tarawih di masjid.

Tahun kemarin saya sempat mencoba membawa si bungsu sholat tarawih di masjid. Hasilnya? Saya sukses mendapat predikat ibu-ibu yang paling sering pulang duluan. Bagaimana tidak, baru juga selesai sholat Isya, belum masuk sholat sunat ba’da Isya apalagi masuk sholat tarawih, si bungsu sudah membuat kehebohan.

Daripada kehebohan di masjid berlarut-larut, ya sudah saya pulang duluan saja, sholat tarawihnya di rumah.

Nah, baru sekarang si bungsu bisa anteng dibawa ke masjid. Beneran anteng. Selama saya sholat (Isya dan tarawih), si bungsu tetap tenang duduk di samping saya, tidak rewel membuat masjid gaduh seperti tahun kemarin. Alhamdulillah… sholat jadi terasa tambah nikmat.Nikmat karena saya tidak perlu mengingat-ngingat surat pendek apa yang harus saya bacakan. Masa dari 23 rakaat shalat tarawih + witir surat pendeknya hanya falaq binnas haha

Shalat tarawih di masjid juga nikmat karena saya tidak perlu menghitung, “ini sudah rakaat yang keberapa ya?”. Maklum, saya sangat pelupa.

Cukup ikuti imam, selesai. Pahalanya juga insya Allah lebih besar. Aamiin…

Bicara soal pahala sholat berjamaah, apa iya cukup dengan mengikuti gerakan imam?

Soalnya saya perhatikan nih, shaf di masjid tidak beraturan. Terutama di bagian jamaah perempuan. Lurus sih… hanya saja jarak dari satu jamaah ke jamaah lain yang di sampingnya itu yang menurut saya terlalu jauh.

Penyebabnya apalagi kalau bukan sajadah. Yup. Sajadah dengan beragam ukuran membuat barisan jamaah menjadi tidak beraturan. Sepertinya sepele ya?

Bayangkan saja, sekarang ini banyak beredar sajadah dengan ukuran lebar kurang lebih 60 cm atau lebih. Padahal ketika duduk tasyahud dengan gerakan yang tartil pun hanya memerlukan space paling banyak 50 cm. Apalagi kalau yang pakai sajadah badannya kurus.

Belum lagi anak-anak juga ikut-ikutan membawa sajadah yang berukuran besar. Padahal ketika sholat tarawih dimulai, mereka malah asyik jajan di warung depan. Shaf bukan hanya renggang, tapi juga kosong. Huh!

Lain halnya kalau yang memakai sajadah berukuran agak besar. Bisa jadi ukuran sajadah 60 cm itu malah kurang.

Sajadahnya ditimpa saja sama sajadah yang di sebelahnya? Ini perlu kebesaran hati pemilik sajadah yang ditimpa. Ridhokah sajadahnya ditimpa sajadah orang lain???

Padahal salah satu kesempurnaan shalat berjamaah adalah meluruskan shaf, sebagaimana yang disampaikan Rasulullah SAW kepada sahabatnya sebelum memulai takbir.

سَوُّوْا صُفُوْفَكُمْ فَإِنَّ تَسْوِيَةَ الصَّفِّ مِنْ تَمَامِ الصَّلاَةِ

“Luruskan shaf-shaf kalian, karena sesungguhnya meluruskan shaf termasuk kesempurnaan sholat”. [Shahih Muslim 433]

Aduh, ternyata apa yang kita anggap sepele ini ternyata bisa merusak kesempurnaan sholat kita! Mudah-mudahan amal sholat berjamaah kita selama ini diterima ya…

Saya sendiri membawa dua sajadah berukuran sedang. Ini untuk dipakai bertiga, saya, Ceuceu dan Teteh. Tempat yang saya pilih adalah yang paling samping. Bukan apa-apa sih. Biar Ade bisa anteng saja duduk di dekat jendela tanpa harus mengganggu jamaah lain.

Depan atau belakang gak masalah, yang penting di samping. Masalahnya posisi di samping jendela ini juga jadi tempat favorit jamaah lain. Biar gak rebutan, saya dan anak-anak datang lebih awal. Kalau 2 hari kemarin saya kebagian di paling belakang, kali ini saya duduk di barisan ketiga dari belakang. Jumlah barisan sudah berkurang, padahal baru hari ketiga…

Ayo, coba perhatikan keadaan saat sholat berjamaah di masjid. Sepertinya banyak yang mengalami hal serupa. Gimana?

14 thoughts on “Ketika Sajadah Jadi Masalah

  1. Ranii

    haha bener bangeet, di masjid sini juga kaya gitu, sajadahnya segede2 gaban, jadi renggang. Tapi di sana mah kayanya mending, lurus kan yah?
    Kalo di sini mah ibu2 teh meuni susah diajak ke depan teh, malah semaunya aja gitu diemnya, jadi ngga beraturan, menclok2, satu shaf aja kadang ngga penuh >.< aduh jadi numpang curhatkaan di sini 😀

  2. Aris Ripandi

    Yaa memang sih sekarang ukuran sajadah banyak yg merekah, jd kesannya seolah2 serakah tempat. Tapi tak jarang juga para jamaah yg berbeda ukuran sajadah tersebut saling berbagi ruang dab akhirnya shaf pun dapat lurus. Mungkin itulah salah satu faktor pahalanya dinaikkan. 🙂

  3. Rahmi

    Biasa mba kalo di jamaah perempuan kaya gitu. Selain sajadah, kalo ngga begitu rame jamaahnya, suka mengelompok, udah kadung gelar sajadah di pinggir, yang tengah belum keisi ya ga mau geser. Beda kalo jamaah laki2, jarang yang bawa sajadah, begitu imam iqomah langsung aja mereka merapat. Dari sini bisa dilihat juga kali ya karakteristik umum perempuan dan laki-laki. Kalo aku sih Insya Alloh, bawa sajadah seperlunya dan selalu berusaha merapat ke jamaah lain.

  4. nana

    iya ya bener juga. jamaah laki2 jarang yg bawa sajdh. jd lbh gampang merapatnya. contoh suamiku. ga mau bawa sajadah.

  5. Zaitun hakimiah

    Samaa.. disini juga.. renggang2 dan tidak beraturan.
    Masjid dibagi menjadi dua bagian, buat pria dan wanita. Bagian pria bisa menjadi 5 shaf, sementara bagian wanita hanya jadi 3 shaf itu pun bolong2 gara2 sajadahnya gede2.
    Mungkin sebaiknya pihak masjid menyediakan karpet yg sudah ada bentuk sajadahnya dan dijaga kebersihannya. Jadi jamaah tidak perlu bawa sajadah sendiri. Shaf pun jadi lebih terjaga.

    1. oRiN Post author

      halah halah.. iya ya? di luar pager neng… XD

      *maksudnya di pinggir, tapi karena ngetiknya sambil ngantuk jadi pengen berima gitu.. 😛

  6. Lusi

    Banyak mesjid sekarang sudah pakai karpet yg meteran itu. Sebenarnya itu sudah cukup, selain lumayan tebal, juga agar barisan rapi dan rapat. Tapi namanya juga manusia, merasa nggak afdol kalau nggak bawa sajadah sendiri dg ukuran yg macam2 gitu & males geser mengisi yg kosong krn berarti hrs mindahin sajadahnya itu. Hhmmm…. btw Ramadan kali ini aku tarawih dirumah saja dg anak2 krn bapaknya LDR, tak elok perempuan2 malam2 jalan ke mesjid yg agak jauh tanpa pendamping muhrim.

    1. oRiN Post author

      saya juga kalau pas suami gak pulang mah tarawih di rumah aja… di mesjid suka ngebut tarawihnya, bikin encok.. gak ada yg mijitin XD

  7. Keke Naima

    iya, sajadah sekarang banyak yang besar-besar. Padahal kalau saya suka yang kecil. Selain dari segi agama,bawa sajadah yang besar kan lebih ribet 🙂

Leave a Reply