Tahu Gejrot Pak Kumis Yang Legendaris

By | May 24, 2015

“Dua, Pak. Yang satu pedes, satu lagi pedes juga tapi tambahin bawangnya…”

Tak lama kemudian, tahu gejrot pesanan saya dikerjakan seorang bapak.

IMG_20150523_144348

Namanya memang Tahu Gejrot Pak Kumis, tapi Bapak yang mengerjakan pesanan saya kali ini bukan Pak Kumis. Terus kenapa namanya Tahu Gejrot Pak Kumis???

Yang jualan memang Pak Kumis. Sekitar 10 tahun yang lalu, bapak ini hanya membereskan cobek yang juga berfungsi sebagai alas makan tahu gejrot bekas pembeli, atau mengambilkan teh botol jika ada yang memesan. Kini, beliau sudah bisa menggantikan Pak Kumis jika Pak Kumis kelelahan atau istirahat untuk sholat di mesjid dekat parkiran.

Ada sekitar 13 orang lain yang juga sedang menanti tahu gejrot pesanan mereka selesai. Duduk berjejer di bangku yang disediakan di pelataran pertokoan Jaya Plasa Bandung. Sebagian lagi berdiri, menunggu bangku kosong.

IMG_20150523_145503

nah, ini Pak Kumisnya…

Tiap kali berkunjung ke pertokoan Jaya Plasa, saya memang selalu menyempatkan diri memesan tahu gejrot Pak Kumis. Apalagi siang itu memang panas. Rasanya pas jika saya sedikit berteduh sambil menikmati tahu gejrot dengan bumbu yang pedas.

Tahu gejrot Pak Kumis bukan sembarang tahu gejrot. Jika ada yang beralasan tidak suka tahu gejrot karena aroma tahu atau bumbunya yang kurang sedap, sepertinya alasan ini serta merta gugur setelah mencoba tahu gejrot Pak Kumis.

IMG_20150523_144929Untuk satu porsi tahu gejrot yang berisi 2-3 butir bawang, garam, cabai rawit (beberapa butir tergantung pesanan) diulek kasar plus bumbu utama (yang terbuat dari campuran gula jawa, asam, dan kecap manis) yang diguyurkan ke atas 6 potong tahu, kita cukup membayar 12 ribu rupiah. Kenyang? Sudah pasti…

IMG_20150523_145205

IMG_20150523_145524Dulu, ketika saya rutin berkunjung ke Jaya Plasa untuk sekedar service printer atau belanja keperluan warnet di tahun 2005-an, Pak Kumis dan tahu gejrotnya hanya menempati sebagian kecil tempat di pelataran depan pertokoan. Bangku yang ada pun paling hanya cukup untuk 4-5 orang. Sekarang seluruh bagian pelataran depan pertokoan penuh dengan bangku untuk pembeli tahu gejrot.

Seperti juga asal makanan yang dijualnya, Pak Kumis memang berasal dari Cirebon. Berjualan di Jaya Plasa sejak tahun 1986. Jaya Plasa sendiri dari awal berdiri tahun 1980-an sampai sekarang masih jadi rujukan pemburu berbagai barang elektronik termasuk komputer/laptop. Beberapa pedagang di Jaya Plasa juga jadi supplier toko di BEC.

Pak Kumis mulai berjualan dari jam 9 pagi sampai jam 4-5 sore. Dalam satu hari, Pak Kumis bisa menjual 900-1000 porsi tahu gejrot. Wow… pantas saja Pak Kumis sampai perlu bantuan Bapak yang saya lupa menanyakan namanya siapa… 1000 kali ngulek dalam sehari!!! Kalau perlu istirahat ngulek, gantian Pak Kumis yang membereskan piring bekas di meja.

IMG_20150523_144413

Pak Kumis alias Pak Surya…

Karena Pak Kumis sangat sibuk melayani pembeli, saya pun tidak sempat ngobrol lama-lama. Padahal sangat banyak yang ingin saya tanyakan. Sebagai penutup, saya pun bertanya…

“Pak, nama asli Bapak bukan Pak Kumis kan???”

Haha.. bukan, Neng. Pak Surya“, jawab Pak Kumis sambil tertawa.

Penasaran dengan tahu gejrot Pak Kumis yang legendaris? Datang saja ke Pertokoan Jaya Plasa di Depan Segitiga Mas Kosambi, sebelah Kantor Pegadaian Cikudapateuh. Kalau dari arah alun-alun, lokasinya di sebelah kanan, setelah rel kereta api. Sementara dari arah CIcadas, ada di sebelah kiri jalan, setelah Stadion Persib.

8 thoughts on “Tahu Gejrot Pak Kumis Yang Legendaris

  1. Levina Mandalagiri

    Beuh…tahu gejrot mah kesukaan aku atuh. Kuliner wajib dicari kalo pulkam ke Kuningan. Tapi 12rb mah mahal euy. Di Kuningan bisa 4rb an lah…kayaknya. Kalo beli sekeluarga ga nyampe 50rb da..xixi. Jd kangen pulkam.

  2. Cara Agar Maag Tidak Kambuh Saat Puasa

    uhh jadi pengen nyobain makan tahu gejrot pak kumis nih :G
    #ngilerrr

Leave a Reply