Pengennya sih kurus, tapi…

By | May 15, 2015

Belakangan ini celana jeans yang biasa saya gunakan sehari-hari mulai susah dipakai. Jangankan selesai sampai diresleting dan dikancingkan, baru sampai pinggul saja sempitnya minta ampun.

Ketika saya mengadukan hal ini ke suami, suami berkali-kali bilang agar saya membeli celana baru. Tapi demi memenuhi rumus iritology, saya tetap tidak mau membeli celana baru. Daripada beli celana baru, mending saya memilih dan memilah celana suami yang agak jarang dipakai. Akhirnya ketemu 1-2 potong celana jeans milik suami yang tentu saja sudah belel.

Ternyata ukuran celana suami yang 3 nomer lebih besar dari ukuran saya sebelumnya ini pas di badan saya sekarang. Aduuhh…. ini naik berapa kilo ya?

Sejak si bungsu berhenti nenen, berat badan saya perlahan-lahan memang terus naik. Dulu saat masih menyusui si bungsu berat badan paling tinggi hanya sampai 58. Sekarang? Melihat ukuran celana yang naik sampai 3 nomer, saya takut dekat-dekat timbangan… hiyyy…

Tapi dasar pemalas, meski celana sendiri sudah tidak ada yang muat dan badan terasa semakin berat, saya masih enggan diet apalagi berolah raga. Padahal kata suami, meski badan sedikit membesar setidaknya dengan olahraga bisa tetap segar.

Iya juga sih. Tapi ya malas saja rasanya kalau harus olahraga sendirian. Di GOR dekat rumah ada  rombongan ibu-ibu yang senam aerobik. Tapi saya seringkali mengalami kesulitan mengikuti gerakan cepat dari instruktur senam yang ada di depan. Daripada paciweuh dan malu sendiri, lebih baik saya gak ikutan deh.

Selain ibu-ibu yang senam, adalagi rombongan ibu-ibu yang memanfaatkan GOR untuk badminton. Nah, kalau ini lebih menarik buat saya.

Raket sih sudah punya, tinggal ganti bantalan pegangannya saja. Tapi saya belum punya sepatu. Masa iya badminton sambil nyeker? Apalagi ibu-ibu ini sudah jago-jago. Alamat saya jadi tukang ambil kok kalau main sama mereka.

Ah, jadi gimana donk dengan acara olahraganya? Untungnya punya suami pengertian. Beliau mengerti sekali kalau istrinya ini ingin langsing tapi kalau tidak ada teman pasti malas olahraga. Minggu kemarin suami mengajak saya lari pagi.

Pakai sepatu? Tentu saja tidak… kan belum punya, jadi kami lari pagi sejauh 6 kilometer (pulang pergi, bukan sekali jalan hehe) nyeker tanpa alas kaki… 😀

SS 2015-05-15 at 10.55.57 PM

Hanya saja sepulang lari pagi, saya malah sibuk cari makanan. Lapar boooo….!!!

Jadi jumlah kalori yang hilang terbakar gara-gara lari beberapa meter saja langsung dihajar dengan ketan bakar dan bubur ayam yang jumlah kalorinya 4 kali lipat… haha…

Terus bagaimana bisa kurus atuh ya? Suami menyarankan diet… hmmm… tidak sanggup rasanya kalau saya harus menjalani diet.

“Minum jamu atuh? tuh mumpung si mbak lewat, panggil sini ya?”, saran suami saat saya kembali mengeluhkan berat badan yang semakin bertambah.

Hufftt.. paling males sih kalau disuruh minum jamu-jamuan. Lagipula takut jamunya abal-abal, nanti malah jadi penyakit. Maunya yang praktis saja gitu, minum pelangsing herbal yang aman sekaligus menyehatkan. Jadi gak usah pakai olahraga dan diet… xD

Heuheu… abaikan saran terakhir, olahraga tetap perlu koq… tujuan olahraga bukan untuk langsing, tapi biar badan tetap sehat… 😀

5 thoughts on “Pengennya sih kurus, tapi…

  1. Cara Mengatasi Sakit Maag Saat Puasa Ramadhan

    mba ini sih saya banget, pengen kurus tapi malas olahraga, malas untuk diet, apalagi klo harus minum jamu.. pengen nya sih yang instan aja langsung turun berat badan 😀

    blogwalking mba, sorry ya hehe
    jangan lupa kunjungan baliknya oke 😉

  2. Efi Fitriyyah

    Wkwkwkwk…. Kalau soal senam aku juga males, Rin. Gerakanku aneh, malah jadi bodor keliatannya. Masa kudu pake kostum ninja biar ga tengsin? Asa beuki riweuh dan asa teu kudu 😀

  3. ophi ziadah

    Mak klo sy asal gak terlalu gemuk ajah. Alhamdulillah sejak FC-an BB stabil aja tuh…
    Pola makam menurut sy lebih signifikan pengaruhnya meski olahraga jg sangat menunjang.

Leave a Reply