Pameran paling asyik dan menarik? Ya Pameran Buku donk

By | August 26, 2014

Ceu.. hadiah ulang tahun nanti mau apa?“, tanya saya pada Ceuceu, Si Sulung, yang akan berulang tahun ke-9 beberapa hari yang akan datang.

Dengan tegas Ceuceu menjawab,

Buku!”

Okelah… gampang. Sabtu nanti kita ke Pameran Buku, yuk?“, ajak saya.

Asyiiiik… boleh beli banyak donk?“, tanya Ceuceu dengan wajah yang sumringah.

Teteh, Si Tengah, yang sedari tadi memperhatikan obrolan saya dan Ceuceu tiba-tiba bertanya,

Pameran itu apa, Mah?

Hmm… apa ya? Pameran apaan sih, Ceu?”, saya malah menanyakan hal yang sama kepada Ceuceu.

“Ya, tempat buat pamer atuh”, dengan polosnya Ceuceu menjawab.

“Oooo…”, Teteh mengangguk-anggukan kepala tapi masih dengan mimik wajah yang sepertinya kebingungan.

“Teteh pernah ikut Mamah kan ke pameran rumah, itu tuh yang banyak jualan rumah, yang ada contohnya rumah-rumah kecil, mobil kecil, orang kecil. Teteh juga pernah ikut Mamah ke pameran komputer di depan tempat donor darah, di pameran komputer ini banyak yang jualan komputer. Dulu juga Teteh pernah ke pameran buku, yang beli buku cerita banyak banget”, saya berusaha menjelaskan contoh pameran.

“Ooo.. iya, iya. Teteh tau sekarang. Jadi kalau pameran buku banyak yang jualan buku ya, Mah? Teteh nanti boleh beli buku banyak lagi”, tanya Teteh, sekarang dengan mimik wajah yang puas.

 ***

Banyak macam pameran yang pernah saya dan keluarga datangi. Pameran rumah misalnya. Soalnya kami memang belum punya rumah sendiri. Jadi kalau ada pameran rumah, saya seringkali berkunjung ke sana. Bukan untuk membeli rumah sih. Hanya untuk mengumpulkan brosur sebagai bahan untuk membandingkan satu rumah dengan rumah di kompleks yang lain.. mudah-mudahan kelak bisa punya salah satu rumah betulan, bukan hanya berupa brosur 😀

Saya dan keluarga juga pernah mendatangi pameran komputer. Yang ini juga bukan untuk membeli komputer atau perangkat elektronik lainnya. Kalau yang ini sekedar mendukung hobi dan pekerjaan suami yang memang berhubungan erat dengan dunia komputer. Setidaknya di pameran ini jadi tahu kalau ada teknologi terbaru.

Tapi yang paling asyik dan menarik diantara semua pameran di atas adalah pameran buku. Lho? Kenapa? Nah, kalau di pameran buku, saya dan anak-anak bisa membeli barang yang dipamerkan, apalagi kalau bukan buku.

Seringkali saat mengunjungi toko buku, Ceuceu yang sedari awal sudah tahu mau membeli buku apa, sesampainya di toko buku malah kebingungan. Karena ternyata banyak buku yang menarik. Sementara uang hasil menabungnya hanya cukup untuk membeli buku yang diinginkannya saja.

Sebagai emak-emak yang bijak mengelola keuangan rumah tangga, saya tidak bisa memenuhi keinginan Ceuceu membeli buku lain selain yang sudah direncanakan (haha… ini sih bukan bijak, tapi pelit).

Buku koleksi Ceuceu dan Teteh hasil menabung sendiri

Buku koleksi Ceuceu dan Teteh hasil menabung sendiri (bayangkan kalau harus pakai uang saya sendiri hihihi)

Nah, kalau di pameran kan seringkali banyak diskon. Jadi, boleh lah Ceuceu dan juga Teteh pilih banyak buku 😀

Tidak hanya buku-buku baru, di pameran buku juga kita bisa berburu buku lawas yang bisa jadi langka. Kalau berkunjung ke toko buku biasa kan bisa jadi hanya buku terbitan baru yang tersedia. Ada sih beberapa toko yang memang menjual buku lama. Hanya saja tempatnya berjauhan. Kadang malas juga kalau harus berkeliling ke banyak tempat, belum lagi kalau macet. Nah, di pameran buku ini lengkap banget, semua berkumpul di satu tempat. Seperti di Pameran Buku Bandung tahun kemarin yang juga diadakan oleh IKAPI. Sayangnya saya sendiri tidak mendokumentasikan kunjungan ke pameran buku tahun kemarin.

SS 2014-08-26 at 8.31.22 AM

SS 2014-08-26 at 8.31.11 AM

Suasana Pameran Buku Bandung 2013, sumber gambar : klik di sini

Selain lengkap dan banyak diskon, di Pameran Buku Bandung 2013  kemarin tidak hanya berisi stand-stand penerbit yang memamerkan buku. Ada juga stand Kementerian Sosial RIBalai Penerbitan Braile Indonesia (BPBI) “ABIYOSO”. Di stand ini pengunjung diajarkan bagaimana cara membaca dan menulis huruf braile secara manual.

Kapan lagi coba bisa belajar membaca dan menulis huruf braile?

Selain itu di pameran buku juga banyak acara menarik untuk para pecinta buku, misalnya diskusi dan bedah buku. Selain mengupas habis isi buku bersama penulisnya, tentunya kita juga bisa mendapatkan tanda tangan penulisnya langsung. Sungguh penghargaan luar biasa untuk pecinta buku.

Ah, jadi tak sabar menunggu hari Sabtu datang.

Hai, pameran… tunggu kami datang ya, mau beli buku yang banyak… buat hadiah ulang tahun Ceuceu yang ke sembilan 😀


Tulisan ini diikutsertakan pada Lomba Blog #PameranBukuBdg2014 yang diadakan IKAPI Jabar dan Syaamil Quran
http://syaamilquran.com/wp-content/uploads/widget-lomba.jpg

13 thoughts on “Pameran paling asyik dan menarik? Ya Pameran Buku donk

    1. oRiN Post author

      Iya… kenaikan kelas biasanya dikasih buku sebagai hadiah juara pertama. Tahun ini gak kebagian hadiah, padahal juara juga. Soalnya naik kelas pengen ganti seragam jadi panjang. Budget bukunya dipake beli seragam baru… haha.

      Beli bukunya sekarang aja buat hadiah ulang tahun 😀

    1. oRiN Post author

      pojok kiri komik warisan bapaknya, mak Ev… pojok kanan bawah juga komik yang kemarin salah satu serinya ditarik itu.

      Kalo yang di atas kebanyakan buku cerita & majalah, ada yang baru ada yang beli bekas… 😀

    1. oRiN Post author

      Suka galau kalau ke toko buku… uang yang dibawa sering gak cukup… makanya pameran ini jadi momen yang tepat, pasti banyak diskon donk hehehe

    1. oRiN Post author

      Kalo gak sabtu, minggu mak… saya sekarang gak di Bandung lagi soalnya, melipir jadi orang gunung… jadi paling wiken bisa ke sana.

      Yuk ketemuan? 😀

  1. Orin

    aku udah lamaaaa bgt rasanya ga ke pameran buku, khawatir kalap soalnya hihihihi. Gudlak ngontesnya ya Mak, dan met hunting buku buat Ceuceu 🙂

    1. oRiN Post author

      Yang kalap sebenernya memang anak2, mak. Tadinya pengen satu, merajuk jadi dua… eh, Teteh juga ikut2an pengen dua. Kalo gak ada diskon sih bikin gigit jari 😀

      Makasih ya, mak Orin (aneh rasanya punya teman yang namanya sama, panggilannya pun sama hihihi)

Leave a Reply