Month: August 2014

Keceriaan anak-anak di kolam renang Cibinong, sumber gambar : dokpri

Pentingnya Air Bersih Untuk Hidup Yang Lebih Sehat

IMG_7072(1)

Alhamdulillah, tulisan ini mendapatkan penghargaan sebagai

JUARA 1 ANUGERAH JURNALISTIK AQUA 2014 KATEGORI KARYA TULIS UMUM

23 Oktober 2014, Erasmus Huis Jakarta

Malam itu seperti biasa saya menemani anak-anak belajar di kamar sambil menunggu adzan Isya. Sementara suami baru saja pulang dari kantor. Segelas teh manis hangat sudah saya siapkan di meja. Begitu pun dengan piring dan lauk pauk untuk makan malam. Nasinya tinggal ambil sendiri di alat penanak nasi otomatis.

“Mah, mah… sini cepet!”, setengah berteriak suami yang sedang mengambil nasi memanggil saya.

“Apaan?”, tergopoh-gopoh saya segera menghampiri suami.

“Kata Mamah, ini bau gak?”, tanya suami sambil menyodorkan nasi di piring untuk saya cium baunya.

Segera saya cium nasi itu, dan ternyata memang benar tercium bau tidak enak. Teksturnya juga sudah berubah, sedikit berlendir. Jelas kalau nasi sudah basi.

“Ih… iya. Kenapa ya? Padahal ini nasi baru dimasak tadi pagi. Tadi siang anak-anak makan masih bagus. Terus gimana donk? Sekarang masak nasi lagi ya? Tapi nunggu lama”.

“Gak usah, ini saja. Belum terlalu basi koq”, suami kemudian menambahkan lauk pauk ke atas nasi yang sudah diambilnya tadi.

Tapi saya tetap mencuci beras untuk dimasak, anak-anak memang belum akan makan malam segera, PRnya belum selesai.

Suami menyarankan saya memeriksa alat penanak nasi yang sudah cukup lama kami miliki ini. Meski sedikit mengalami kerusakan di bagian engsel penutupnya, sebetulnya alat penanak nasi ini masih berfungsi cukup baik.

“Coba lihat, siapa tahu ada uap yang terperangkap dan kembali lagi ke bawah. Atau barangkali harus kembali masak nasi manual, pake langseng… bisa gitu pakenya???”, tanya suami dengan tatapan penuh keraguan.

Waduh… pakai langseng? Belum apa-apa sudah terbayang kerepotan yang akan saya hadapi kalau harus menanak nasi dengan langseng. Bukankah teknologi dicpitakan untuk mempermudah kerja manusia, termasuk urusan menanak nasi.

Sementara suami terpaksa makan malam dengan nasi yang bau dan basi. Read More

Agar tak kecewa saat membeli buku…

Sekarang sudah hari Minggu, janji saya membawa Ceuceu membeli buku di Pameran buku Bandung 2014 Sabtu kemarin belum terlaksanakan. Insha Allah siang nanti baru berangkat… Tapi sebelum membeli buku, saya harus siap-siap dulu nih. Jangan sampai kebobolan dan kecewa setelah buku di pameran berpindah tempat ke rak buku Ceuceu. Saat membeli buku, yang jadi pertimbangan pertama Read More

IKAPI Untuk Kecerdasan Bangsa

Siapa yang masih ingat dengan slogan “You’re what you eat”? Slogan ini muncul karena apapun yang kita makan dan masukkan ke dalam tubuh, maka itulah yang akan “terpancar” ke luar. Memilih bahan makanan yang baik tentunya akan berdampak baik bagi kesehatan tubuh kita. Sebaliknya, jika kita memilih asupan yang berkualitas buruk, jangan heran jika tubuh Read More

Smartphone + Smartpeople = Smartlive

“Duh, hpku jam pasir mulu nih. Jadi susah kalau mau ikut ngobrol di grup whatsapp. Berat banget”, keluh Indri. “Yah, itu sih emang penyakitnya. Ganti donk sama hp kaya’ punyaku ini”, kata Mia sambil menunjukkan gadget keluaran terbaru pabrikan ternama miliknya. “Emang ada aplikasi apa aja sih? Aku cuma perlu buat push email sama chat, medsos sesekali lah”, Read More

Meningkatkan Potensi Kecerdasan Anak Melalui Buku Anak

Sepulang sekolah kemarin rupanya Teteh teringat janji saya membawanya berkunjung ke Pameran Buku Bandung 2014. Ketika kami masih di atas motor dalam perjalanan pulang ke rumah pun Teteh sudah mengajukan banyak pertanyaan. “Mah, hari Sabtu jadi kan ke pameran? Teteh boleh beli buku berapa, Mah?”, tanya Teteh. “Hmm… dua aja ya?” “Yesss! Kalo Ceuceu berapa?”, masih penasaran Teteh Read More

1 2