Tarawih di Mesjid? Hati-hati terganggu mukena dan sajadah

By | June 6, 2016

Bulan puasa hanya tinggal beberapa hari lagi. Kalau gak salah hitung sih Minggu malam sudah mulai tarawih ya? Tapi kemarin Pak Ustadz di mesjid bilang, tunggu saja pengumumannya. Ibu-ibu gak perlu bingung.

Kemarin di mesjid dekat rumah memang diadakan acara munggahan. Tiap rumah membuat makanan/nasi kotak untuk dibawa ke mesjid. Makanannya dikumpulkan dan nanti dibagikan ke jamaah yang datang. Acara kemarin dimulai selepas maghrib. Ada tausyiah juga sambil menunggu Isya.

Pak Ustadz bilang gak perlu berlebih-lebihan saat nanti kita berpuasa. Kan puasa itu tujuannya mengendalikan hawa nafsu. Iya juga sih. Kalau dipikir-pikir bulan puasa jatuhnya malah lebih boros dibanding bulan biasa.

Soalnya menu makanan yang disantap saat buka dengan menu makan sahur harus beda. Bulan biasa sih dari pagi sampai pagi lagi makanannya itu-itu lagi gak masalah. Anehnya, bulan puasa gak bisa gitu hihi… kebiasaan mungkin ya. Kebiasaan yang harus diubah.

Pak Ustadz juga berpesan, agar mesjid tetap ramai mulai dari hari pertama puasa sampai malam takbiran tiba. Soalnya bukan hal yang aneh lagi kalau mesjid ramai hanya di 10 hari pertama puasa.

Di mesjid dekat rumah ini, 10 hari pertama puasa jamaah sampai memenuhi halaman. Tapi masuk ke 10 hari kedua, jumlah jamaah mulai berkurang. Gak ada lagi jamaah di halaman mesjid. Masuk 10 hari ketiga lebih parah. Sajadah yang sudah disediakan di mesjid hanya terisi setengahnya.

Anak-anak sih semangat ikut tarawih. Dua tahun yang lalu Teteh hanya ikut sebagian sholat tarawih. Selanjutnya Teteh buka mukena dan hanya duduk-duduk di sajadah. Alasannya gerah hihi… Ini juga alasannya kenapa saya selalu mengajak anak-anak datang lebih awal ke mesjid. Apalagi kalau bukan demi tempat duduk dekat jendela haha…

Pemilihan bahan mukena yang tepat juga wajib diperhatikan agar anak-anak bertahan ikut tarawih sampai selesai. Kalau kegerahan karena mukena, kan gak khusyu ya. Sholat tarawih pun terganggu. Mukena bagus gak harus mahal, ada banyak pilihan mukena dengan bahan yang nyaman dan harga terjangkau di toko mukena murah.

Berhubung sholat tarawih itu lama, jadi perlu bahan mukena yang adem dan menyerap keringat. Mukena bahan parasut, meski tipis tapi kaku dan membuat gerah kalau dipakai berlama-lama. Bahan parasut juga tidak menyerap keringat.

Paling pas buat tarawih sih mukena dari kain katun. Selain dingin, katun yang berasal dari serat kapas ini juga mudah menyerap keringat.

Selain bahan, model mukena juga jadi salah satu yang wajib diperhatikan. Bukan soal model mukena yang kekinian dengan asesoris yang bling-bling.

Pakdhe Cholik mengingatkan lewat statusnya, kalau seorang ustadz bilang mukena yang bagus adalah mukena terusan yang dipakai orang tua kita jaman dulu. Mukena model terusan ini biasanya panjang sehingga tetap bisa menutup telapak kaki. Selain itu pada mukena model terusan juga ada kaitan yang dicantelkan pada ibu jari. Ini penting agar ketika takbir, lengan mukena tidak melorot.

Kalau saya sih pilih mukena lebar yang sepotong-sepotong. Soalnya pakai mukena terusan, ujungnya suka terinjak pas bangun dari sujud hihi… Soal cantelan, biasanya saya tambahkan cantelan di bagian belakang mukena.

Alhamdulillah, kemarin sudah dapat mukena dengan bahan dan model yang diinginkan dari toko mukena murah.

SS 2016-06-07 at 11.04.57 AM

Selain pemilihan bahan mukena yang tepat, ada lagi nih yang perlu diperhatikan saat kita sholat tarawih di masjid… yaitu ukuran sajadah. Jangan sampai ukuran sajadah yang terlalu besar membuat nilai ibadah kita jadi berkurang.

Sebenarnya di mesjid dekat rumah sudah disediakan sajadah. Tapi entah kenapa, ibu-ibu masih saja membawa sajadah dari rumah. Iya, ibu-ibu. Bapak-bapak sih jarang yang bawa sajadah sendiri. Malah kalau saya perhatikan, gak ada tuh bapak-bapak bawa sajadah sendiri. Ukuran sajadah yang dibawa ibu-ibu ini beragam, mulai dari yang kecil sampai yang besar. Saking besarnya, ketika duduk tasyahud dengan gerakan yang tartil dan hanya memerlukan space paling banyak 50 cm, sajadahnya ini masih bersisa. Alhasil, shaf yang seharusnya rapi dan rapat, jadi renggang tak beraturan.

Anak-anak perempuan juga hampir semua membawa sajadah sendiri. Padahal ketika sholat tarawih dimulai, mereka malah asyik jajan di warung depan. Shaf bukan hanya renggang, tapi juga kosong. Eh, tapi anak-anak saya mah baik. Jajan hanya kalau sholat tarawih sudah selesai. Emaknya galak soalnya hihi…

Leave a Reply