A Journey to #KelasBlogger 3 Bandung

By | December 24, 2015

Jarum jam sudah berada di angka 11.00, tapi masih belum ada kepastian bisakah saya menghadiri acara #KelasBlogger yang diadakan 2 jam ke depan? Seharusnya sih jam 11 itu saya sudah duduk manis di elf. Maklum, dari luar kota šŸ˜€

Sementara sedari pagi saya sendiri sibuk bolak balik ke sekolah untuk mengambil raport anak-anak. Padahal jadwal sebelumnya,Ā raportĀ dibagikan hari Sabtu. Entahlah, sepertinya ibu guruĀ udah gak sabar pengen liburan. Jadwal yang sudah saya susun, termasuk masak semur jengkol, terpaksa berantakan.

Duh! Padahal untuk bisa mengikuti Kelas Blogger 3 ini saya harus berebut kursiĀ dengan teman-teman #BloggerBdg yang lain.Ā 

Yang paling penting, sayaĀ merasa wajib ikut acara seperti ini. Iya, kapan lagi dapet ilmu secara langsung dari para pakar blogger yang sengaja mampir di Bandung dan acaranya GRATIS?

Sempat mengirim pesan ke Teh Win yang sudah daftar namunĀ terpaksa membatalkan kehadirannya karena tidak ada yang menjaga anak-anak. Persis seperti apa yang saya alami. Anak-anak gak (setidaknya belum) ada yang jaga. Adik ipar yang tadinya bisa menjaga anak-anak, belum datang dari sekolah anaknya yang juga sedang dibagi raport. Akhirnya saya dan Teh WinĀ pun hanya bisa meratap bersama haha… menyedihkan bukan?

Tapi alhamdulillah, akhirnya saya bisa berangkat. Ada adik ipar yang bersedia menjaga anak-anak selama saya menghadiri #KelasBlogger 3 diĀ Kantor Kudo, Jalan Setiabudi Bandung. Tapi aduh, waktunya sudah sangat mepet. Hanya 1 jam. PastiĀ tidak akan cukup. Ditambah lagi elf yang akan membawa saya dari Jalancagak ke Ledeng juga bisa dipastikan ngetem lama luar biasa.

Benar saja. Sampai jam setengah 1, elf masih belum beranjak dari tempat ngetemnya. Penumpangnya kurang dari 10Ā orang. Sama seperti 2 hari kemarin sewaktu saya ikut acara launching aplikasi, Pak Supir jelas tidak mau rugi kalau hanya membawa sedikitĀ penumpang dari Jalancagak ke Ledeng. Saking kosongnya, saya sampai bisa selonjoran di elf. Nyesel juga sih, kenapa tadiĀ gak bawaĀ bantal leher atau sekalian bantal guling deh biar enak tidur haha

12339520_774757119320438_3680371454319489493_o

Sepanjang perjalanan saya memantau twitter teman-teman yang hadir di #KelasBlogger 3. Gampil, di twitter tinggal cari saja hashtag #kelasblogger dan #kudobox.

Dari twitter saya juga tahu kalau acara baru dimulai jam setengah 2, itu pun diawali dengan makan siang dulu. Kudo nih ngerti aja… jamnya makan siang, pasti pada kelaparanĀ sih. Kalau perut lapar, mana bisa konsen di #KelasBlogger 3? šŸ˜€

Makan siang sudah selesai, #KelasBlogger3 pun dimulai. Aduh, saya masih jauh nih, baru sampai Eldorado dan macet. Rasanya pengen turun saja dari elf dan berganti dengan ojek. Sayang, hape saya tidak bisa dipasang aplikasi ojek online. Tapi kalau gak nekat, bisa-bisa pas nyampe ke kantor Kudo, #KelasBlogger sudah bubar. Mau gak mau pakai ojek pangkalan yang ongkosnya jauh lebih mahal dan uang saya pas-pasan karena belum sempat ke ATM.

Sekedar informasi, dari rumah ATM terdekat itu jaraknya 1 km dan gak searah dengan perjalanan saya ke Bandung. Rencananya, kalau tidak kesiangan, tadinya mau mampir dulu di ATM BCA yang ada di kantor BCA dekat Kudo. Tapi karena kesiangan dan setelah dilihat ATMnya juga penuh dengan antrian, ya sudah lah.. saya nekat saja terus ke kantor Kudo. Ongkos kurang mah gampil. Mudah-mudahan ada yang mau minjemin dulu haha… Alhamdulillah, ada Teh Nia yang berbaik hati minjemin uang buat ongkos ojek. Udah ditransfer balik ya, Teh… lunas šŸ˜€

Sampai di kantor Kudo, #KelasBlogger 3 memang sudah dimulai dan ada KangĀ Syaifuddin Sayuti yang sedang menyampaikan materi Reportase Ala Blogger di depan. Tertinggal banyak sih, tapi tadi saya sempat memantau sebagian materi yang disampaikan lewat twitter teman-teman.

Materi lengkapnya di tulisan berikutnya saja deh.Ā Kalau disatukan di sini, nanti bisa-bisa postingan ini ngalahin panjangnya skripsi. Tinggal pakai kata pengantar dan daftar isi šŸ˜€

Di sini, cukuplah saya curhat perjuangan saya ikut #KelasBlogger 3. Siapa tahu terkenal seperti Fadli yang juga harus berjuang masuk istana? šŸ™‚

One thought on “A Journey to #KelasBlogger 3 Bandung

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *