Donor Darah : ACCEPTED!

By | November 12, 2014

Setelah ditolak donor darah yang keempat kalinya (baca Donor Darah : FAILED!!!), saya bertekad memperbaiki pola tidur dan pola makan yang selama ini saya jalani. Termasuk makan sayuran hiijau yang tadinya sulit mengisi perut saya.

Rasanya tidak rela saja kalau suami yang baru jadi pendonor beberapa tahun belakangan ini menyusul saya yang sudah mendonor sejak saya masih muda. Eh, lho… sekarang juga masih muda koq -_-

Sayangnya perubahan pola makan dan pola tidur ini juga mempengaruhi berat badan. Bulan Mei 2014 yang lalu berat badan saya masih 55 kilogram, dan 5 bulan kemudian menjadi 62 kilogram… hiks… Bertambahnya berat badan ini wajar mengingat saya semakin banyak makan dan tidur sementara olahraga tidak pernah sedikitpun saya jalani hehehe

2,5 bulan kemarin, ketika sudah tiba waktunya suami donor darah, suami malah lupa mengajak saya. Saya sih curiga, jangan-jangan suami sengaja tidak mengajak saya, agar bisa menyusul saya. Hanya terpaut 4 kali donor antara saya dan suami.

Minggu kemarin, saya ke Bandung, rencananya menengok Abah dan Nene yang kabarnya sedang sakit. Kebetulan sudah agak lama juga tidak ke rumah Abah dan Nene. Di tengah perjalanan, suami mengajak saya sekalian mampir ke PMI.

Hmmm… semalam kurang tidur sih. Saya baru tidur jam 1, tapi ya cukuplah. Lagipula masih bisa melanjutkan tidur di mobil, sementara suami jadi sopir :))

Dari rumah Abah dan Nene, sebelum pulang kami mampir dulu ke PMI. Seperti biasa, mengisi formulir dan ditimbang berat badan. Saya tidak membawa kartu donor, karena memang tidak berencana donor.

Saat menjalani pemeriksaan dokter, pertanyaan-pertanyaan ibu dokter saya jawab dengan jujur, termasuk soal jumlah waktu tidur semalam. Dokter bilang sih segitu masih kurang, tapi bagi saya itu sudah cukup. Alhamdulillah, kali ini normal… tekanan darah saya 120/80.

Setelah sukses melewati pemeriksaan dokter, ini nih yang membuat deg-degan. Periksa hb! Ya, rencana donor terakhir terpaksa buyar gara-gara hb yang rendah.

10436084_576787335784085_175339886471261866_n

Saya tidak mau melihat jalannya pemeriksaan, bukan karena takut ditusuk jarum di ujung jari… tapi…

“Saya gak mau liat pak, takut hb-nya kurang… itu berapa, pak??”

“12,7 bu… boleh donor”

“Alhamdulillah… pak, saya udah berkali-kali ditolak donor! Baru kali ini boleh!”, saking gembiranya saya sampai terloncat dari kursi.

“Alhamdulillah bu, perjuangan ya bu… akhirnya boleh”

Ahahaha… senangnya kali ini boleh donor. Kalau kondisi kesehatan bisa dipertahankan (apalagi gak pake hamil & menyusui… 3x udah dulu lah yaa :p), yakin gak bakal kebalap sama suami…. Eh, ini juga kalau suami gak lupa/sengaja lupa ngajak donor. Yang lebih pasti lagi, donor gak donor, berat badan saya pasti bakal semakin bertambah… heuheuheuheu 😀 😀

10660192_576793649116787_6275541862643796234_n

P_20141020_162558

Btw, ada yang baru nih di PMI Bandung. Kalau biasanya setelah donor, pendonor mendapatkan goodie bag berisi snack dan minuman, sekarang diganti jadi dine in, menunya bubur ayam + teh manis dianterin ke meja sama petugas pantry yang berseragam khusus seperti di hotel.

10689691_590557284407090_4552248936988127244_n

Peningkatan pelayanan seperti ini bagus sih, jadi berasa di hotel…  Hanya saja bagi saya yang seringkali membawa goodie bag sebagai oleh-oleh bagi anak-anak, jadinya gak bawa apa-apa. Sengaja goodie bag nya dijadikan oleh-oleh sebagai pemicu agar kelak anak-anak juga mau ngedonor. Tapi gak apa-apa deh… yang penting masih ada yang bisa dibawa pulang. Apalagi kalo bukan ini…

10383029_590557254407093_5967010941559573317_nBungkuuuuuusssss!!! :))))

4 thoughts on “Donor Darah : ACCEPTED!

  1. Orin

    Duh…aku belom pernah donor darah lhooooo *tutup muka*, zaman muda baheula selalu ga bisa coz begang teuing/darah rendah, skrg2 setelah sudah pasti syarat itu terpenuhi, malah ga pernah coba lg >_<

Leave a Reply