Label Halal, Pentingkah???

Errrrr… ok, postingan ini sebetulnya semacam klarifikasi atas status di akun medsos yang saya miliki.

Jadi ceritanya begini, saya sedang mengikuti sebuah lomba yang diadakan oleh produk baru dari perusahaan lama. Postingan untuk lomba ini sudah saya buat dan sudah saya publish. Malah sudah ada beberapa komentar yang masuk.

Agar lebih pede saat menulis artikelnya, saya membeli satu rangkaian produk yang dimaksud. Lengkap!

Tapi, tentu saja sebelum membeli produknya saya baca-baca dulu review dari beberapa orang blogger, khususnya yang hadir di acara launching produk tersebut beberapa bulan yang lalu.

Reviewnya sih keren-keren, dan saya pun menemukan beberapa tulisan yang menyatakan bahwa “Produk ini halal”.

Mengapa ini menjadi penting? Karena di kemasan produk tersebut, seperti juga produk lain yang sejenis, memang tidak tercantum label halal. Selain itu, ketika saya cek di produk.halal.or.id, produk ini memang belum ada di daftar produk yang halal. Kalau saudaranya produk ini yang berasal dari perusahaan yang sama sih cukup banyak yang sudah terdaftar. Tapi saya masih berbaik sangka. Karena ini produk baru, mungkin data di web produk.halal.or.id belum terupdate.

Jadi, berdasarkan review dari blogger sebelumnya lah saya percaya kalau produk yang saya ikuti lombanya ini memang halal.

Keraguan muncul, ketika kemarin ada sebuah akun yang menanyakan kehalalan produk ini di fanspagenya.

Penanya : “selamat pagi. saya mau tanya ******** belum mempunyai sertifikasi halal dari MUI ya?”

Admin : “Halo, ********  sudah memiliki Sertifikasi halal kok ; ) jika mau bisa kita tunjukkan ke kamu agar yakin dan tidak ragu ; )”

Penanya : “lalu apa sudah dicantumkan pada kemasannya? soalnya dulu saya pernah membeli ******** tapi belum ada label halalnya, karena saya ragu atas kehalalannya jadi saya hentikan pemakaiannya.

Pertanyaan ini belum dijawab lagi oleh Admin. Tapi karena Admin sendiri sudah menawarkan diri untuk menunjukkan sertifikasi halal produk ini, dan juga karena saya termasuk orang yang sering kepo, jadilah saya nimbrung di tanya jawab tersebut dengan memberikan komentar yang kurang lebih seperti ini

Saya : “Mungkin ada baiknya jika sertifikat halalnya discan/difoto kemudian diupload. Karena ini hal yang penting bagi banyak orang. Nanti kan bisa dibantu share. Jadi meski label halal belum tercantum pada kemasan, orang-orang bisa tahu kalau ******** ini halal. Kan sayang kalo gara-gara tidak ada label halal pada kemasan, trus orang-orang jadi gak mau pake ********”

Kalimat aslinya saya lupa seperti apa. Tapi yang jelas ini sudah saya baca berkali-kali sebelum saya enter dan masuk ke komentar.

Beberapa jam kemudian, saya kembali berkunjung ke fanspage produk tersebut. Tadinya sih hanya ingin tahu, sudah ada tambahan share postingan lomba dari peserta lain atau belum.

Kebetulan pertanyaan dari si penanya tadi masih berada di  urutan paling atas “post by others“. Tapi, eh… koq replynya jadi tinggal 2? Padahal saya sangat yakin kalau komentar saya tadi sudah masuk, dan menambah jumlah reply pertanyaan si penanya jadi 3.

Siapa yang menghapus? Saya sih tidak merasa. Jadi, siapa yang menghapus? Kenapa dihapus?

Saya koq jadi ragu, produk ini memang sudah punya sertifikasi halal atau belum? Sepengetahuan saya, sertifikat halal dari MUI sendiri kan ada buktinya. Di resto-resto kan suka dipajang tuh sertifikat halal yang dikasih pigura. Ya kurang lebih seperti itulah.

Ah, karena saya masih ragu, jadi postingan saya yang keren itu dengan sangat terpaksa diturunkan dulu sampai status halal atau tidaknya produk ini jelas. Saya sedang menanyakan hal ini via inbox ke fanspagenya. Mudah-mudahan ada jawaban memuaskan sebelum deadline ditutup.

Jawaban dari admin fans page produk ini menyebutkan, bahwa foto sertifikat akan ditunjukkan 3 minggu ke depan.

Bagi saya label halal ini penting. Kalaupun tidak ada cukuplah ada rujukan seperti di web produk.halal.or.id atau sekedar foto/hasil scan sertifikat halal.

Kalau sudah ada kabar, saya akan kembali membuat postingan klarifikasi :)

Tambahan :

Produk ini sudah beberapa kali mengadakan lomba blog, dan cukup sering roadshow keliling kota. Foto yang dijanjikan admin fanspagenya akan segera diupload ternyata sampai saat ini (5 April 2015) masih belum ada. Begitu juga status kehalalan produk yang tidak bisa saya temukan di produk.halal.or.id dan di web http://www.halalmui.org/mui14/index.php/main/ceklogin_halal/produk_halal_masuk/1

Continue Reading

#BrowserGueOpera, hidup pun jadi lebih berwarna

Sebel gak sih, pas lagi asyik-asyiknya ngeblog… tiba-tiba browser yang kita pakai crash. Oh, no!!! Ide-ide yang sebelumnya susah didapat mendadak buyar. Bubar deh semuanya. Kalau sudah begini, aku pilih tutup laptop dan mengerjakan hal lain.

Memang sih, semua tab bisa direstore. Tapi kan, aduuuhh… sudah lupa tuh mau nulis apa. Dapur pun terancam berhenti ngebul.

Browser tiba-tiba crash itu sama ngeselinnya dengan pulsa yang tiba-tiba habis pas lagi asyik-asyiknya nelepon, atau sama dengan listrik yang tiba-tiba mati pas lagi dikejar deadline, atau pas lagi buru-buru di jalan tiba-tiba setiap traffic light yang kita lewati mendadak berwarna merah semuanya. Pokoknya grrrhhhhhh…

Tapi, itu semua masa lalu. Sekarang aku pakai Opera. Sebelumnya setiap browsing di gadget aku memang selalu pakai Opera Mini. Alasannya? Stabil, waktu load yang lebih cepat, dan yang lebih penting Opera Mini bisa menghasilkan tampilan data yang sudah mengalami kompresi data. Jadi tak perlu takut boros paket data saat browsing atau bahkan streaming di gadget. Saking asyiknya pakai Opera, meski ada aplikasi medsos di gadget, aku tetap buka setiap akun pakai Opera.

Nah, sekarang di laptop pun aku pakai Opera. Kenapa? Ya tentu saja karena stabil. Kalau bukan karena listrik yang tiba-tiba mati, ngeblog pakai Opera dipastikan aman dan nyaman. Ide pun mengalir dengan lancar, tak perlu khawatir lagi dengan crash.

Opera ini web browser yang pertama kali mengenalkan fitur Speed Dial. Web browser lain juga punya sih, tapi bisa dipastikan kalau Speed Dial Opera ini yang terbaik. Speed Dial ini berupa shortcut menuju web favorit kita, tinggal diatur sendiri web apa saja yang nangkring di Speed Dial ini.

Terus sering kan kita menemukan web yang rasanya harus dibookmark? Opera punya fiturStash. Dengan Stash ini, bukan hanya URL link yang dibookmark, tapi juga gambar dari video dan juga teks yang termuat ketika kita mengklik Stash.

Perlu update berita penting dari seluruh dunia? Tenang, ada fitur Discover, kita bisa mendapatkan berita seru terupdate setiap saat.

Youtube-an gak pake buffering??? Wuiihh… bisa banget donk. Dengan fitur Opera Turbo, tampilan Youtube ini dikompresi tanpa mengurangi kualitasnya.

Pastinya pernah donk, download file besar yang sudah ditunggu lama ternyata statusnya “Failed”. Rasanya? Yaaaaa… gitu deh. Nah, download file pakai Opera ini anti gagal. Kalau ada gangguan koneksi saat download, proses download bisa di-resume saat internet terhubung kembali.

Yang paling asyik nih, themes Opera ini bisa kita ganti sesuai dengan mood… Belum lagi kalau kita berkunjung ke web yang tulisannya kecil-kecil atau malah terlalu besar sampai tidak nyaman dilihat, Opera punya fitur Zooming page.

Ih, panjang ya? Iya, soalnya keseruan memakai Opera memang tak cukup dengan dituliskan, kamu harus coba juga.

#BrowserGueOpera, kamu????

#BrowserGueOpera
#BrowserGueOpera

 

**Tulisan ini jadi salah satu pemenang pada lomba #BrowserGueOpera yang diadakan oleh Opera. Tulisan asli dapat dilihat di sini.

Continue Reading

Hidup lebih tenang dan nyaman dengan Asuransi

Tulisan Terbaik Ketiga #ngaBLOGburit ‘Insurance is Lifestyle

“Bruk”

Tiba-tiba mobil kami yang saat itu sedang mengantri di tengah-tengah kemacetan mudik lebaran 3 tahun yang lalu ditabrak dari belakang, dan tentu saja menabrak mobil yang ada di depan. Anak-anak yang sedang terlelap di jok belakang terlempar ke depan dansontak keduanya menangis dengan keras.

Setelah memeriksa dan menenangkan anak-anak yang tidak mengalami cidera parah, suami pun turun dari mobil untuk memeriksa kerusakan mobil kami.

Innalillahi, mobil kami saat itu penyok depan belakang. Padahal kami masih dalam perjalanan mudik. Sayangnya saat itu sedang suasana lebaran, dapat dipastikan tidak ada bengkel yang buka agar kami bisa memperkirakan berapa biaya yang harus kami keluarkan.

Continue Reading

Petasan di bulan Ramadhan? Penting gak sih??

Bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah bagi umat muslim di seluruh dunia. Agar menjadi berkah, bulan Ramadhan tentunya harus dihidupkan dengan kekhusyuan beribadah, masjid/mushola/langgar ramai terisi jamaah yang melaksanakan sholat tarawih juga tadarus. Tapi sudah menjadi tradisi, ketika memasuki bulan Ramadhan, suara petasan pun mulai terdengar dimana-mana.

Begitu juga yang terjadi di kampung saya. Tak jarang ketika sedang menyantap hidangan berbuka, suara petasan yang memekakkan telinga mengagetkan saya. Atau ketika saya dan anak-anak berjalan menuju masjid untuk sholat tarawih, tiba-tiba ada yang melempar petasan di dekat kami. Pun ketika jamaah di masjid sedang khusyu melaksanakan sholat tarawih, bacaan sujud mendadak diselingi oleh istighfar.

Perlukah petasan di bulan Ramadhan?

Di kampung saya seringkali anak-anak membentuk kelompok, ada dua atau tiga kelompok anak-anak. Satu kelompok melempar petasan untuk kelompok yang lain, dan serangan petasan itu mendapat balasan dari kelompok lainnya. Bisa dibayangkan hiruk pikuk suara petasan di kampung saya.

Bagi mereka yang menyalakan petasan, boleh jadi suara ledakan petasan ini mendatangkan kesenangan. Buktinya kelompok anak-anak yang perang petasan semakin banyak. Penjual petasan pun semakin marak berjajar di sepanjang jalan.

Petasan yang dijual bermacam-macam bentuknya. Mulai dari yang memiliki daya ledak kecil sampai yang besar, bahkan sekarang ini ada petasan yang berbahan dasar spirtus. Jangan pernah berharap mendengar suara ledakan petasan spirtus ini ya!

Tidak jarang beberapa diantaranya merupakan hasil buatan sendiri.

Namun di balik kesenangan bagi pelaku dan “berkah” untuk penjual petasan tersebut banyak hal-hal negatif yang dapat ditimbulkan oleh petasan.

Antara lain ancaman ledakan petasan yang dapat mengakibatkan luka fisik. Seringkali kita mendengar adanya korban luka-luka karena ledakan petasan, bahkan sampai cacat permanen. Beberapa tahun terakhir korban petasan ini semakin meningkat. Tidak hanya anak-anak yang hanya menjadi korban ledakan petasaan saat bermain, bahkan pembuatnya pun banyak yang menjadi korban.

Suara petasan yang memekakkan telinga juga berpotensi membuatterkejut orang-orang yang sedang terlelap tidur. Suara petasan juga dapat mengancam keselamatan jiwa orang lain yang memiliki gangguan jantung ataupun yang tidak terbiasa mendapatkan kejutan seperti suara petasan.

Belum lagi jika bermain petasan ini dilakukan di jalanan, tentunya dapat mengganggu pengendara di jalan.

Pernahkah hal-hal seperti ini dipikirkan oleh mereka yang bermain petasan? Rasanya sih tidak. Demi kesenangan pribadi maka orang lain dirugikan.

Lalu dimanakah letaknya berkah bulan Ramadhan? Bulan Ramadhan yang merupakan bulan suci umat Muslim akhirnya dinodai oleh perilaku negatif mereka yang mengejar kesenangan pribadi.

Adakah larangan bermain/berjualan petasan?

Mengingat dampak negatifnya yang begitu banyak, pemerintah sudah melarang pembuatan/peredaran petasan ini. Petasan yang dapat meledak dan menimbulkan bunyi dilarang diperjual belikan, bahkan penjual dan penyulut petasan juga diancam hukuman.

Pertanyaan selanjutnya, mengapa perilaku menyalakan petasan ini terus terjadi bahkan cenderung meningkat? Jawabannya adalah kesadaran diri yang kurang dan pemaknaan merayakan sesuatu secara keliru yang sudah turun temurun.

Coba saja kita tengok di bulan lain selain Ramadhan, kembang api dan petasan seringkali menandai perayaan tahun baru, acara 17 Agustusan, atau bentuk-bentuk perayaan lainnya. Di bulan Ramadhan intensitas penggunaan petasan ini semakin bertambah.

Bagaimana solusinya?

Perlu adanya edukasi, bahwa bermain petasan ini bukan merupakan tradisi. Siapakah yang harus memberikan edukasi ini? Tentunya orang tua sebagai pendidik pertama di keluarga. Orangtua juga harus memberikan pengertian bahwa bermain petasan tidak memberikan manfaat yang positif bagi anak-anak.

Selain itu orangtua juga harus memberikan contoh untuk tidak bermain petasan. Ibarat pepatah “buah jatuh tidak jauh dari pohonnya”, begitu pun perilaku orangtua yang merupakan contoh terbaik bagi anak-anak.

Anak-anak masih memerlukan pengawasan dari orangtua, demikian juga remaja. Sehingga bermain petasan di bulan Ramadhan tidak lagi menjadi tradisi yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Arahkan anak-anak untuk melakukan kegiatan yang positif selama bulan Ramadhan. “Ngabuburit”sambil membaca buku jauh lebih mendidik dibandingkan bermain petasan. Masih banyak sarana edukasi lainnya yang bisa disediakan oleh orang tua untuk anak-anak.

Bagaimana dengan penjual petasan? Penjual petasan juga bisa berjualan barang-barang lain yang lebih bermanfaaat, misalnya saja berjualan makanan untuk berbuka puasa.

Jadi, marilah menjadi contoh yang baik bagi generasi yang akan datang.

Continue Reading

Keajaiban Sedekah Di Bulan Penuh Berkah

Langkah Ceuceu perlahan melambat saat melewati seorang kakek tua yang menjajakan pisang di trotoar Rumah Sakit Hasan Sadikin. Ceuceu pun berhenti kemudian menengok ke belakang, menatap mata saya. Tak ada kata yang keluar dari bibirnya.

Tanpa bertanya, saya sudah tahu keinginan Ceuceu. Lalu saya mengeluarkan selembar uang dari dompet yang isinya mulai menipis. Dengan mata berbinar Ceuceu segera mengambil uang dari tangan saya.

Mah, teteh juga!”, Teteh menarik tangan saya saat melihat Ceuceu menyerahkan uang tersebut ke tangan kakek penjual pisang.

Nde juga mau!”, si Bungsu yang memang seringkali meniru perilaku kakak-kakaknya seolah tak mau ketinggalan.

Selembar, dua lembar, dan uang pun berpindah tempat dari dompet ke tangan anak-anak. Setengah berlari Teteh dan Ade menghampiri kakek itu.

Beli pisang“, kata Teteh.

Kali ini anak-anak memang ikut ke rumah sakit. Saya tidak bisa menunggui Abah sepanjang hari di rumah sakit. Selama tiga minggu ini hampir tiap hari saya menempuh perjalanan puluhan kilometer bolak balik dari rumah ke rumah sakit, agar di siang hari saya sempat menunggui Abah. Capek tentu saja, apalagi ini bulan puasa. Tapi, ah… hanya ini yang bisa saya lakukan untuk Abah.

Gak apa-apa gak bisa ketemu Abah juga. Kangen sama nenek! Kan udah lama Ceuceu gak ketemu Nenek“, begitu alasan Ceuceu saat saya menolak keinginan Ceuceu ikut ke rumah sakit.

Akhirnya anak-anak ikut ke rumah sakit. Dan kakek penjual pisang itu kami lewati saat kami turun dari angkot.

Ada rasa haru dan bahagia melihat anak-anak yang masih sangat kecil ini mau berbagi. Meski saya sendiri sedang kebingungan dengan obat untuk Abah yang harus segera ditebus dan harganya aduhai. Sementara uang untuk obatnya sama sekali belum saya pegang. Entah dari mana.

Sakitnya Abah kali ini memang cobaan luar biasa. Tak cukup dirawat di satu rumah sakit, karena keadaan Abah malah bertambah parah, akhirnya Abah dipindahkan ke rumah sakit yang lebih besar. Biaya yang dikeluarkan di rumah sakit sebelumnya juga bukan jumlah yang sedikit buat kami.

Tapi, kakek itu jauh lebih memerlukan sedikit rejeki yang dititipkan ke saya. Meski sebetulnya repot juga dengan bawaan yang cukup banyak, apalagi ditambah sekantung plastik berisi pisang.

Sampai di lobby rumah sakit, tiba-tiba ada notifikasi whatsapp dari handphone saya.

Rin, gimana kondisi Abah?”, tanya seorang teman dari grup semasa kuliah dulu.

Alhamdulillah, sekarang sudah dipindah ke RSHS. Kondisi masih sama dengan kemarin”, saya membalas pesan dari teman tersebut.

Tak lama handphone saya kembali berbunyi.

Rin, anak-anak mau donasi nih buat Abah. Nanti ada yang transfer ke rekening saya, atau langsung ke rekening Orin“, begitu isi pesan berikutnya.

Saya membaca pesan tersebut berkali-kali. Tak percaya, saya menanyakannya dan teman saya mengiyakan, bahwa semua teman-teman di grup akan menggalang donasi untuk Abah.

Masya Allah… Alhamdulillah. Ternyata benar, saya tidak salah baca!

Tadinya saya tidak percaya hitung-hitungan sedekah yang banyak diserukan orang-orang. Pun ketika saya mengeluarkan uang yang tidak seberapa jumlahnya untuk kakek penjual pisang, saya tidak memikirkan pahala atau balasan untuk saya. Saya hanya berfikir, bahwa ada yang jauh lebih memerlukan dan memang ada hak mereka pada harta yang saya miliki.

Bulan Ramadhan memang bulan yang penuh berkah. Janji Allah SWT, setiap amalan yang dilakukan di bulan puasa akan dilipatgandakan pahalanya. Begitu pula sedekah yang dilakukan di bulan puasa. Karena Allah SWT Maha Dermawan, kedermawanan-Nya berlipat ganda pada waktu-waktu tertentu seperti bulan Ramadhan.

Sesungguhnya Allah itu Maha Dermawan, cinta kepada kedermawanan dan Maha Pemurah, cinta kepada kemurahan hati. (HR Tirmidzi)

Siapa yang menyangka beberapa lembar uang yang saya keluarkan tadi, ternyata dibalas beribu-ribu kali lipat. Langsung, saat itu juga!

Pisangnya sendiri disimpan buat buka nanti.

Kita hanya perlu sedikit empati buat orang-orang yang ada di sekeliling kita. Tak perlu jauh-jauh, tengok saja saudara kita sendiri, tetangga, atau mereka yang kita temui di jalanan, besar atau kecil pun tak jadi soal, yang penting ikhlas.

Mumpung masih bulan Ramadhan, yuk mulai sedekah sekarang juga!

 

Note: Terima kasih tidak terhingga untuk teman-teman, atas do’a dan dukungannya yang tidak pernah putus untuk Abah. Semoga apa yang teman-teman donasikan untuk Abah menjadi berkah.

 

 

 

Continue Reading